Prime banner

Hong Kong, Makau, Taiwan, Korea, serta Jepang merupakan negara penempatan pekerja migran Indonesia yang memiliki musim dingin. Tak jarang, di negara-negara tersebut, musim dingin yang datang disertai kondisi ekstrim hingga suhu dingin yang datang membahayakan manusia yang berada dii kawasan tersebut.

Hong Kong, Makau dan Taiwan, saat ini sedang mengalami mjusim dingin. Bahkan, dikabarkan di Taiwan bagian utara, beberapa tempat terselimuti salju tipis. Di Hong Kong, suhu ekstrim selama beberapa pekan kedepan dengan titik terendah antara 8 hingga 10 derajat celcius.

Akibat kondisi demikian, Apakabaronline.com memperoleh informasi telah terjadi korban yang mengalami gangguan thyroid atau menderita Hypothermia. Bahkan, adapula yang diinyatakan meninggal duunia.

1 Korban Kedinginan Ditemukan Telah Meninggal

Lantas apa yang perlu kita ketahui soal hipotermia? Hipotermia adalah suatu kondisi di mana mekanisme tubuh untuk pengaturan suhu kesulitan mengatasi tekanan suhu dingin. Hipotermia dapat didefinisikan sebagai suhu bagian dalam tubuh di bawah 35 °C. Tubuh manusia hanya mampu mengatur suhu pada zona termonetral, yaitu antara 36,5-37,5 °C. Di luar suhu tersebut, respon tubuh untuk mengatur suhu akan aktif menyeimbangkan produksi panas dan kehilangan panas dalam tubuh.

Gejala hipotermia ringan adalah penderita berbicara melantur, kulit menjadi sedikit berwarna abu-abu, detak jantung melemah, tekanan darah menurun, dan terjadi kontraksi otot sebagai usaha tubuh untuk menghasilkan panas. Pada penderita hipotermia moderat, detak jantung dan respirasi melemah hingga mencapai hanya 3-4 kali bernapas dalam satu menit.

Cuaca Ekstrim Di Hong Kong Mulai Memakan Korban

Hipotermia diawali dari gejala biasa seperti kedinginan, badan gemetar menahan dingin bahkan sampai gigi berkerotakan karena tidak kuat lagi menahan dingin. Bila tubuh penderita basah, makan serangan hiportemia akan semakin cepat. Jika badan basah kuyup kehujanan dan angin bertiup kencang, maka potensi hipotermia akan semakin lebih cepat.

 

Beberapa jenis hipotermia, yaitu:

  1. Accidental hypothermia, terjadi ketika suhu tubuh inti menurun hingga 35°c.
  2. Primary accidental hypothermia, merupakan hasil dari paparan langsung terhadap udara dingin pada orang yang sebelumnya sehat.
  3. Secondary accidental hypothermia, merupakan komplikasi gangguan sistemik (seluruh tubuh) yang serius. Kebanyakan terjadinya di musim dingin (salju) dan iklim dingin.

 

Puncak dari hipotermia

Puncak jika terkena hipotermia, korban tidak lagi merasa kedinginan dan merasa kepanasan. Biasanya korban akan melepas pakaiannya satu per satu dan akan tetap merasa kepanasan.

Hipotermia juga menyerang saraf, oleh karena itu korban tidak akan merasa jika ia terserang hipotermia. Selain itu ketika penderita hipotermia sudah kehilangan “kesadaran”, maka dia akan mudah terkena halusinasi. Faktor halusinasi ini yang sangat berbahaya karena penderita akan melihat bermacam-macam hal dan akan mengejar apa yang dilihatnya tanpa menghiraukan apapun yang ada di hadapannya.

 

Tindakan-tindakan pencegahan penyakit hipotermia

Bila melakukan kegiatan di luar ruangan seperti melakukan pendakian gunung pada musim hujan, gunakan pakaian hangat dan tebal, sepatu gunung, sarung tangan, membawa pakaian ganti dan jangan lupa membawa panco atau jas hujan. Sebab perlengkapan merupakan sesuatu yang sangat penting.

Selain itu sedialah makanan yang cepat dibakar menjadi kalori, seperti gula jawa, coklat, dll. Serta perbanyak ngemil disaat perjalanan untuk mengganti energi yang hilang. Bahkan jika sudah merasa tidak kuat untuk melanjutkan perjalanan atau beraktifitas yang terpapar udara bebas, sebaiknya segeralah mencari tempat yang terlindung dari terpaan udara bebas yang mampu memberi kehangatan.

 

Bantuan pertama pengobatan hipotermia

Ketika Anda membantu seseorang yang terserang hipotermia, pertama tanganilah dengan lembut. Jangan memijat atau menggosok orang tersebut sebab gerakan yang berlebihan dan kuat dapat memicu serangan jantung.

Kedua, jika penderita memakai pakaian basah, maka lepaskanlah pakaian basah yang dikenakannya. Hindari gerakan yang berlebihan, jika perlu potonglah pakaian tersebut agar tidak terjadi gerakan yang berlebihan.

Ketiga, Seseorang dengan hipotermia berat dapat muncul sadar, tanpa tanda-tanda jelas dari pernapasan.Jika pernapasan seseorang telah berhenti atau muncul sangat rendah atau dangkal, mulai resusitasi cardiopulmonary (CPR) segera jika Anda terlatih.

Keempat, tutupi badannya dengan selimut, dan beri minuman hangat noncaffeinated untuk membantu menghangatkan tubuh.

Kelima, jangan menerapkan panas langsung. Jangan gunakan air panas, bantal pemanas, atau lampu pemanas untuk menghangatkan orang tersebut. Karena panas yang ekstrim dapat merusak kulit bahkan dapat menyebabkan detak jantung tidak teratur dan berhenti. [Asa/Nurul]

Iklan banner Iklan banner Iklan banner Iklan banner Iklan banner