December 7, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Amerika dan Uni Eropa Berencana Akan Memblokir Uang Kripto

2 min read

HONG KONG – Amerika Serikat dan negara-negara Uni Eropa disebut bakal memulai sanksi yang menargetkan pasar kripto yang naik kembali karena volume perdagangan rubel jatuh dan uang digital melonjak. Ini ditegaskan Departemen Kehakiman AS saat mengumumkan satuan tugas baru yang dirancang secara luas untuk menegakkan sanksi.

AS akan menargetkan kripto yang dapat digunakan untuk menghindari sanksi AS dan mencuci hasil korupsi asing atas agresi militer Rusia. AS dan sekutunya khawatir Rusia dan aktor lain yang mendukung serangan di Ukraina menghindari sanksi AS melalui token digital, yang tidak dimiliki atau dikeluarkan oleh otoritas pusat seperti bank.

Hal itu karena Bitcoin, seperti kebanyakan uang kripto, terdesentralisasi dan tanpa batas. Dilansir Khaleej Times, Kamis (03/03/2022), selain memungkinkan Rusia menghindari sanksi, cryptocurrency menawarkan investor tempat yang relatif aman.

Kekuatan Barat telah membekukan aset bank sentral Rusia dengan tujuan mempersulit Rusia untuk mengurangi dampak sanksi pada beberapa pemberi pinjaman terbesar dan perusahaan lain. Sejak Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, data dari Kaiko menunjukkan bahwa transaksi pertukaran bitcoin terpusat di rubel Rusia dan hryvnia Ukraina telah melonjak ke level tertinggi dalam beberapa bulan.

Ini kemungkinan menjadi alasan mengapa Ukraina meminta semua exchange kripto melarang para pengguna Rusia. Banyak pertukaran crypto terbesar di dunia, termasuk Binance dan Kraken dan Coinbase yang berbasis di AS, telah menghentikan larangan total terhadap klien Rusia, meskipun ada permintaan dari pemerintah Ukraina untuk itu. Mereka mengatakan akan menyaring pengguna dan memblokir siapa pun yang menjadi sasaran sanksi.

Namun, beberapa pertukaran lainnya tetap dilakukan di Rusia, yang menurut para ahli melemahkan upaya Barat untuk mengisolasi Moskow setelah invasi ke Ukraina. Pihak exchange kripto berpendapat bahwa memotong seluruh negara akan bertentangan dengan etos bitcoin dalam menawarkan akses ke pembayaran yang bebas dari pengawasan pemerintah.

Beberapa spesialis anti-pencucian uang memperingatkan bahwa pertukaran uang kripto bisa menjaga rute tetap terbuka bagi Rusia untuk memindahkan uang ke luar negeri, sehingga merusak upaya Barat untuk menekan Rusia agar mundur dari perang. “Tidak diragukan lagi sanksi akan dikurangi,” kata Ross Delston, seorang pengacara AS dan mantan regulator perbankan.

Dia menambahkan cryptocurrency memungkinkan jalan untuk penerbangan ke tempat yang aman yang tidak akan ada jika tidak. Harga cryptocurrency, termasuk Bitcoin dan Ethereum, telah naik setelah rubel anjlok ke rekor terendah dan Moskow terkena sanksi baru.

Per Selasa (01/03/2022) kemarin, Bitcoin telah melonjak 13 persen menjadi 43.163 dolar. Menurut Arcane Research, sebuah perusahaan riset cryptocurrency yang berbasis di Oslo, volume perdagangan antara rubel dan cryptocurrency telah melonjak dalam beberapa hari terakhir di Binance, salah satu pertukaran cryptocurrency terbesar di dunia. []

Advertisement
Advertisement