July 22, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Bolehkah Seorang Suami Mimik ASI Istri ?

3 min read

JAKARTA – Beberapa suami mungkin bingung, bagaimana jika seorang suami tidak sengaja meminum ASI dari istrinya? Selain itu hal ini akan membingungkan jika hubungan seksual yang terlarang dalam islam dilakukan selama ibu baru saja melahirkan. Pasti kejadian ini dialami baik disengaja ataupun tidak disengaja.

Berikut penjelasan lengkap terkait Hukum Islam Suami Minum ASI Istrinya dan Dalilnya yang bisa dipahami.

 

Hukum Islam Suami Minum ASI Istrinya dan Dalilnya

Seorang suami mungkin secara tidak sengaja meminum ASI istrinya. Baik disengaja maupun tidak disengaja. Sedangkan, seperti yang diketahui bahwa istri yang menyusui atau memberikan ASI kepada anak maka akan menjadi saudara sepersusuan. Namun, bagaimana jika suami meminum ASI yang sama dengan anak?

Jawabannya tidak apa-apa atau bukan hal yang dilarang jika suami meminum ASI istrinya. Walaupun terdengar asing, namun beberapa orang secara tidak sengaja atau disengaja meminum. Sehingga saat dikaitkan dengan saudara sepersusuan maka banyak orang yang merasa panik dan takut.

Syaikh Muhammad bin Sholeh al-Utsaimin mengatakan: “Menyusui orang dewasa tidak memberi dampak apapun, karena menyusui seseorang yang menyebabkan adanya hubungan persusuan adalah menyusui sebanyak lima kali atau lebih dan dilakukan di masa anak itu belum usia disapih.

Adapun menyusui orang dewasa tidak memberikan dampak apapun, contoh lainnya hukum islam nenek menyusui cucunya. Oleh karena itu, andaikan ada suami yang minum ASI istrinya, maka suami ini hukumnya tidak kemudian menjadi anak sepersusuannya,” (Fatawa Islamiyah, 3/338).

Selain itu, syarat dari sepersusuan yang dimaksud juga dijelaskan secara lengkap untuk anak yang mendapatkan ASI. seperti ayat dalam Alquran

  1. Dan ibu-ibu hendaklah menyusui anak-anaknya selama dua tahun penuh, bagi yang ingin menyusui secara sempurna. Dan kewajiban ayah menanggung nafkah dan pakaian mereka dengan cara yang patut. Seseorang tidak dibebani lebih dari kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita karena anaknya dan jangan pula seorang ayah (menderita) karena anaknya. Ahli waris pun (berkewajiban) seperti itu pula. Apabila keduanya ingin menyapih dengan persetujuan dan permusyawaratan antara keduanya, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin menyusukan anakmu kepada orang lain, maka tidak ada dosa bagimu memberikan pembayaran dengan cara yang patut. Bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

 

Syarat Sepersusuan dan Dalilnya

Selain itu, suami dan istri harus tahu makna sepersusuan dalam agama Islam. Berdasarkan dalil dan hadistnya, Rasulullah SAW juga bersabda: ”Sesungguhnya susuan itu hanyalah yang mengenyangkannya dari rasa lapar.” (HR. Bukhori Muslim)

Maka dimaksud bahwa ASI merupakan kebutuhan pokok yang mengenyangkan, sedangkan orang dewasa tidak termasuk didalamnya. Terlebih lagi hadits ini menggunakan kata-kata ‘hanyalah’. (al Fiqhul Islami wa Adillatuhu juz IX hal 6637 – 6638)

Syarat dari sepersusuan diantaranya yaitu:

 

  • Anak laki-laki yang disusui oleh seorang ibu walaupun bukan ibu kandung. Maka ibu tersebut menjadi ibu susunya, dan semua anak perempuan dari ibu tersebut haram dinikahi oleh anak
  • Seorang anak yang disusui oleh bibi ataupun saudara lain yang sebenarnya sepupu atau anak mereka diperbolehkan dinikahi. Maka karena adanya sepersusuan tidak diperbolehkan atau diharamkan untuk dinikahi
  • Sepersusuan maka proses memberi ASI hingga anak atau bayi yang menerima ASI tersebut merasa kenyang
  • Dengan ASI dilakukan dalam jangka waktu panjang atau beberapa kali melakukan pemberian ASI maka akan menjadi sepersusuan dalam agama islam. Hal ini akan berpengaruh secara otomatis mulai dari aturan jenis pernikahan yang dilarang, hukum yang berlaku dalam Islam serta aturan lainnya.

Jadi dengan kondisi diatas suami tidak perlu khawatir karena melanggar beberapa aturan mengenai minum ASI seorang wanita. Mereka tidak akan menjadi saudara sepersusuan karena telah meminum tidak sengaja maupun disengaja saat melakukan hubungan seksual suami istri dalam islam. []

Sumber Islamic Base

Advertisement
Advertisement