February 3, 2023

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Demi Hindari Stigma Negatif, Penyakit Bernama Cacar Monyet Kini Sudah Tidak Ada Lagi

2 min read
Gedung Markas World Health Organization (WHO) (Foto Istimewa)

Gedung Markas World Health Organization (WHO) (Foto Istimewa)

HONG KONG – Monkeypox telah diberi nama baru oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang telah mengumumkan penyakit tersebut sekarang akan disebut “mox” dalam upaya untuk membantu mengatasi diskriminasi dan stigma.

Menukil The Guardian, WHO mengumumkan niatnya untuk mengganti nama penyakit pada bulan Juni setelah muncul kekhawatiran bahwa nama aslinya menyesatkan, menstigmatisasi, dan diskriminatif, dengan upaya pencarian sumber daya untuk menemukan nama baru yang diumumkan pada bulan Agustus.

Sekarang WHO telah mengungkapkan bahwa rujukan ke primata non-manusia harus dibatalkan.

“Mpox akan menjadi istilah yang lebih disukai, menggantikan cacar monyet, setelah masa transisi satu tahun,” kata badan kesehatan PBB itu dalam sebuah pernyataan. “Ini berfungsi untuk mengurangi kekhawatiran yang diajukan oleh para ahli tentang kebingungan yang disebabkan oleh perubahan nama di tengah wabah global.”

WHO menambahkan bahwa masalah utama dalam memilih nama baru adalah kegunaannya dalam bahasa yang berbeda, sementara kesesuaian ilmiah, pengucapan, dan tidak adanya referensi geografis atau zoologi menjadi pertimbangan lainnya.

Virus yang menyebabkan mpox pertama kali diidentifikasi pada monyet penangkaran pada tahun 1958. Namun, sumber alami penyakit ini tidak diketahui dan umumnya ditemukan pada hewan pengerat. Terlebih lagi, para ilmuwan telah menyuarakan keprihatinan atas cara wabah diliput oleh media, dan penamaan berbagai jenis virus dengan merujuk ke berbagai bagian Afrika.

“Dalam konteks wabah global saat ini, referensi terus menerus, dan nomenklatur virus ini, menjadi orang Afrika tidak hanya tidak akurat tetapi juga diskriminatif dan menstigmatisasi,” tulis para ahli pada bulan Juni.

Strain mpox yang berbeda kemudian diganti namanya menjadi clade I, clade II dan clade IIb.

Kekhawatiran serupa muncul dengan munculnya varian baru selama pandemi Covid, yang mengakibatkan varian Covid diberi moniker berdasarkan alfabet Yunani, bukan lokasi pertama kali diidentifikasi.

Mpox, yang pertama kali diidentifikasi pada manusia pada tahun 1970 di Republik Demokratik Kongo, telah menjadi berita utama dalam beberapa bulan terakhir setelah wabah global yang belum pernah terjadi sebelumnya dimulai pada bulan Mei – sebagian besar di antara pria yang berhubungan seks dengan pria.

Hingga 21 November, Inggris saja mencatat 3.720 kasus yang dikonfirmasi atau kemungkinan, dibandingkan dengan tujuh kasus antara 2018 dan 2021.

Prof Paul Hunter dari University of East Anglia menyambut baik langkah WHO tersebut. “Mengingat monyet bukan sumber utama virus, nama baru ini tidak terlalu membingungkan bagi orang yang tidak mengetahui latar belakang infeksi ini,” katanya.

Namun sayang sekali bahwa salah satu kekuatan pendorong untuk melakukan perubahan ini sekarang adalah ‘bahasa rasis dan stigmatisasi’ yang digunakan secara online. Mudah-mudahan bahasa seperti itu sekarang akan berhenti.” []

 

Advertisement
Advertisement