April 22, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Disebut Masih Kurang, Padahal Akan Ada 110 Ribu Pekerja Migran Masuk Korea

2 min read

JAKARTA – Korea Selatan berencana untuk mendatangkan sekitar 110.000 pekerja migran tahun ini untuk bekerja di perkebunan dan pabriknya. Bahkan beberapa bisnis yakin akan membutuhkan lebih banyak lagi agar mereka tetap beroperasi.

Sektor-sektor ini saat ini menghadapi kekurangan tenaga kerja, karena banyak pemuda Korea Selatan menghindari pekerjaan yang dianggap kotor dan berbahaya.

Dalam survei baru-baru ini oleh Korea Enterprises Federation, sebuah kelompok lobi bisnis besar, sekitar 40 persen usaha kecil dan menengah (UKM) yang disurvei mengatakan mereka tidak menganggap pemerintah telah sepenuhnya memahami skala masalahnya.

Mereka mengatakan 110.000 pekerja asing baru yang akan dibawa ke negara itu tahun ini jauh dari cukup untuk menutup kesenjangan tenaga kerja.

Tanpa pekerja migran ini, beberapa peternakan dan pabrik Korea Selatan akan kehilangan karyawan, kata pengamat.

 

Permintaan Pekerja Migran Tinggi

Di perkebunan rumah kaca di Pocheon, sekitar 41 km timur laut Seoul, pekerja asing sangat dibutuhkan, kata pemiliknya Kim Jang-yeon.

“Banyak tenaga asing yang dibutuhkan. Saya juga mempekerjakan pekerja lokal selama musim tanam yang sibuk. Jumlah mereka hanya sekitar 20 persen dari semua pekerja di peternakan kami,” kata Mr Kim.

“80 persen sisanya sebenarnya adalah pekerja asing dan produk pertanian yang diproduksi oleh mereka.”

Seorang pekerja Kamboja yang telah bekerja di perkebunan selama sekitar tujuh tahun mengatakan pekerjaan itu memungkinkan dia untuk mengirim pulang sekitar US$1.000 setiap bulan.

“Ada tujuh orang di keluarga saya. Ayahku tidak ada. Hanya ibu saya, saudara laki-laki dan perempuan saya, ”katanya.

“Saya suka disini. Kamar saya cantik dan bosnya sangat baik.”

Ketika Korea Selatan semakin bergantung pada pekerja migran, perlakuan negara terhadap mereka menjadi sorotan yang lebih dekat.

 

 

Perlakuan Tenaga Kerja Asing dalam Pengawasan

Banyak majikan telah mulai membangun struktur perumahan baru untuk pekerja migran, karena pemerintah mengatakan tidak akan lagi mengeluarkan izin kerja bagi majikan yang menampung pekerja asing dalam struktur darurat di dalam rumah kaca vinil.

Ini terjadi setelah seorang pekerja Kamboja berusia 31 tahun ditemukan tewas di salah satu bangunan di Pocheon pada hari musim dingin tahun 2020. Kematiannya menyoroti kondisi kejam bagi pekerja asing di Korea Selatan.

Kim mengatakan dia berinisiatif untuk membangun perumahan yang lebih baik bagi para pekerjanya empat tahun lalu, sebelum pemerintah mewajibkannya.

“Yang sebelumnya jauh lebih buruk. Sudah usang,” tambahnya. “Saya memutuskan untuk membangun ini karena saya pikir saya harus menyediakan fasilitas yang lebih baik untuk para pekerja asing.”

Sementara pemerintah telah melakukan upaya untuk memperbaiki situasi di lapangan, kondisi kerja banyak pekerja migran tetap sulit, kata pendeta Kim Dal-sung, yang mengelola Pusat Pekerja Migran di Pocheon.

“Kementerian Tenaga Kerja dan Tenaga Buruh tidak menerapkan kebijakan baru dengan baik,” kata Pendeta Kim.

Kelompoknya sering melakukan pengecekan terhadap pekerja asing, dengan mengunjungi mereka minimal dua kali seminggu dan juga menelpon mereka secara rutin, untuk mengetahui apakah mereka membutuhkan bantuan.

“Ini adalah wilayah di mana suhu turun hingga minus 15 hingga 20 derajat Celcius di musim dingin,” kata Pendeta Kim. “Sangat sulit bagi pekerja asing dari Asia Tenggara selama musim dingin.” []

Advertisement
Advertisement