May 29, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Dua Merk Ponsel dengan Tingkat Radiasi Paling Tinggi

4 min read

JAKARTA – Belum lama ini, Stocklytics telah membagikan laporan tentang ponsel cerdas teratas menurut tingkat radiasinya.

Meskipun hal ini mungkin terdengar mengejutkan, sejumlah perangkat Xiaomi berada di urutan teratas daftar radiasi ponsel cerdas yang dibagikan dalam laporan tersebut.

Selain itu, kita melihat ponsel Samsung hampir mendekati peringkat teratas smartphone Xiaomi. Lantas, apa sebenarnya radisasi ponsel?

Sebelum menjawabnya, pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang terjadi jika mendekatkan ponsel ke telinga? Tentu, Anda terhubung dengan seseorang. Namun, ada hal lain yang terjadi di balik layar.

Ponsel pintar mengandalkan gelombang frekuensi radio (RF) untuk mengirim dan menerima sinyal. Gelombang-gelombang ini memancarkan tingkat radiasi tertentu, dan itulah yang sedang kita bicarakan saat ini yaitu emisi radiasi ponsel pintar.

Tapi apakah radiasi ini berbahaya? Ya, itu tergantung. Untuk memahami potensi risikonya, kita perlu memperkenalkan istilah kuncinya. Itu adalah Tingkat Penyerapan Spesifik (SAR).

SAR adalah pengukuran ilmiah. Ini mengukur kecepatan tubuh Anda menyerap energi RF dari sumber radiasi, dalam hal ini, ponsel cerdas Anda. Ini dinyatakan dalam watt per kilogram (W/kg).

Bayangkan SAR sebagai cara untuk mengukur seberapa banyak “panas radiasi” yang diterima tubuh Anda.

Badan pengatur seperti Komisi Komunikasi Federal (FCC) di AS dan Komisi Eropa menetapkan batasan SAR untuk ponsel cerdas.

Batasan ini ditetapkan untuk memastikan paparan RF tetap dalam kisaran aman bagi pengguna.

Laporan terbaru dari Stocklytics menyoroti tren yang mengkhawatirkan. Ini menunjukkan peningkatan tingkat radiasi ponsel pintar.

Hal ini sejalan dengan meningkatnya kekhawatiran mengenai dampak teknologi terhadap lingkungan. Dan tampaknya merek ponsel favorit kita pun tidak kebal terhadap hal ini.

Seperti melansir republika.co.id, laporan tersebut mengidentifikasi Xiaomi dan Samsung sebagai kontributor utama.

Ada beberapa model yang melebihi ekspektasi. Xiaomi Mi A1 menduduki posisi tertinggi karena memancarkan radiasi yang sangat tinggi. Seri Mi Max 3 milik Xiaomi tidak jauh lebih baik.

Tenaganya mencapai 1,58 W/kg (telinga) dan sekitar 1,42 W/kg (badan) untuk model non-5G. Varian 5G menawarkan radiasi telinga serupa tetapi mendorong radiasi tubuh lebih tinggi lagi yaitu 1,56 W/kg.

Samsung tidak ketinggalan jauh. A23 5G menarik perhatian karena tingkat SAR mendekati 1,5 W/kg untuk telinga dan tubuh.

Bahkan ponsel lipat populer mereka, Galaxy Z Fold 4 dan Z Fold 5, menunjukkan tingkat radiasi yang mengkhawatirkan.

Z Fold 4 mencapai 1,30 W/kg (telinga) dan mengejutkan 1,51 W/kg (badan). Dan Z Fold 5 memiliki daya 1,24 W/kg (telinga).

 

TINGKAT RADIASI PONSEL PINTAR DIPERKIRAKAN MENINGKAT

Laporan ini juga menyoroti potensi dampak teknologi 5G.

Dengan rentang frekuensinya yang lebih luas, 5G menimbulkan kekhawatiran mengenai potensi emisi radiasi yang lebih tinggi dari ponsel pintar.

Hal ini menggarisbawahi pentingnya produsen memprioritaskan praktik desain yang aman seiring dengan semakin meluasnya 5G.

Tentu saja, seiring dengan semakin sadarnya badan pengawas mengenai radiasi ponsel pintar, kita akan melihat semakin banyak produsen yang mempertimbangkannya.

Jadi, ada kemungkinan bahwa teknologi jaringan yang akan datang pada ponsel pintar dapat menghasilkan emisi yang lebih rendah.

 

APAKAH ANDA HARUS KHAWATIR?

Laporan Stocklytics tak pelak menimbulkan kekhawatiran.

Namun, sebelum Anda membuang ponsel, inilah yang perlu Anda ketahui.

Pertama, penting untuk diingat bahwa badan pengawas menetapkan batasan SAR karena suatu alasan.

Batasan ini diterapkan untuk memastikan ponsel kita tidak memancarkan radiasi pada tingkat yang berbahaya.

Laporan ini menyoroti model-model tertentu yang melebihi ekspektasi.

Namun penting untuk dicatat bahwa tidak semua ponsel diciptakan sama. Beberapa merek menawarkan model dengan keluaran radiasi yang terbukti lebih rendah.

Misalnya, Google Pixel 3a dan 4a, serta seri iPhone 7 Apple semuanya berada dalam kisaran 1,36 W/kg hingga 1,39 W/kg (telinga).

Bahkan untuk merek Xiaomi dan Samsung pun ada pengecualian.

Laporan tersebut mengakui bahwa seri Samsung Note 10, seri A55 dan A35, serta Xiaomi Redmi 5A dan Note 7 Pro semuanya memiliki pembacaan SAR yang relatif rendah.

Pada akhirnya, keputusan ada di tangan Anda.

Jika Anda khawatir tentang paparan radiasi, Anda dapat melakukan riset untuk menemukan ponsel dengan peringkat SAR lebih rendah.

Namun, penting untuk diingat bahwa tetap terhubung sering kali melebihi risiko minimal yang ditimbulkan oleh tingkat radiasi pada sebagian besar ponsel pintar saat ini.

 

BAGAIMANA CARA MENURUNKAN PAPARAN RADIASI PONSEL PINTAR?

Meskipun laporan Stocklytics menimbulkan kekhawatiran tentang model ponsel tertentu, ada cara untuk meminimalkan paparan radiasi dari ponsel cerdas Anda. Berikut beberapa tipnya:

 

GUNAKAN HEADSET SAAT MELAKUKAN PANGGILAN

Saat melakukan panggilan, gunakan headset berkabel atau speaker ponsel untuk menjauhkan ponsel dari kepala Anda. Hal ini secara signifikan mengurangi penyerapan radiasi.

 

KURANGI DURASI PANGGILAN

Panggilan yang lebih pendek berarti lebih sedikit paparan. Cobalah untuk membuat percakapan tetap ringkas jika memungkinkan.

 

GUNAKAN MODE PESAWAT SAAT SINYAL LEMAH

Di wilayah dengan kekuatan sinyal yang lemah, ponsel cenderung memancarkan radiasi yang lebih tinggi untuk terhubung ke menara yang jauh. Maka, lebih bagus mengaktifkan mode Pesawat untuk meminimalkan radiasi. []

Advertisement
Advertisement

Leave a Reply