May 31, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Fakta Fakta Keidupan Pekerja Migran di Kanada, Dibalik Gencarnya Kanada Mendatangkan Puluhan Ribu Pekerja Migran Setiap Tahunnya

2 min read
Aksi pekerja migran asal Asia di Kanada menuntut pemberantasan pelehan ras (Foto Istimewa)

Aksi pekerja migran asal Asia di Kanada menuntut pemberantasan pelehan ras (Foto Istimewa)

JAKARTA – Kanada dengan segala sumber dayanya sampai saat ini menjadi magnit bagi warga negara lain untuk bermigrasi mencari pekerjaan. Terlebih, kedatangan mereka selaras dan didukung kemudahannya melalui program 60 ribu pekerja migran yang ditargetkan bisa masuk ke Kanada setiap tahunnya.

Namun, siapa sangka, dibalik program mendatangkan puluhan ribu pekerja migran ke Kanada tersebut tumbuh bibit-bibit perbudakan modern.  Melansir pemberitaan Teuters, berikut point-point penting berkaitan dengan hal tersebut :

 

  1. Tingginya kasus eksploitasi dan pelecehan pada pekerja migran

Pelapor khusus PBB untuk bentuk-bentuk perbudakan kontemporer, Tomoya Obokata, mengatakan setelah kunjungan pencarian fakta selama dua minggu ke negara Amerika Utara tersebut bahwa ia “sangat terganggu dengan laporan eksploitasi dan pelecehan” yang diberitahukan oleh para migran kepadanya pekerja di Kanada.

“Rezim izin kerja khusus pekerja, termasuk Program Pekerja Asing Sementara (TFWP) tertentu, membuat pekerja migran rentan terhadap bentuk perbudakan kontemporer, karena mereka tidak dapat melaporkan pelanggaran tanpa takut dideportasi,” kata Obokata dalam sebuah pernyataan yang diposting ke situs web Badan Hak Asasi Manusia PBB

 

  1. Suasana kerja dibawah standart

Program kontroversial ini menyebabkan 50.000 hingga 60.000 pekerja asing tiba di Kanada setiap tahunnya, namun selama beberapa tahun menghadapi tuduhan eksploitasi sistemik.

Pekerja asing di berbagai sektor, termasuk pertanian dan pengolahan daging, mengeluhkan kondisi di bawah standar, serta terbatasnya pilihan untuk mengatasi kasus-kasus pelecehan.

 

 

  1. Tumbuh bibit perbudakan sistematis

Investigasi PBB dilakukan kurang lebih setahun setelah sekelompok pekerja pertanian Jamaika mengeluh melalui surat kepada menteri tenaga kerja negara mereka bahwa pekerjaan yang harus mereka lakukan di dua pertanian di Ontario mirip dengan “perbudakan sistemis.”

Surat tersebut merinci tuduhan bahwa mereka “terpapar pestisida berbahaya tanpa perlindungan yang memadai, dan atasan kami melakukan pelecehan verbal dan menyumpahi kami.”

Skema pekerja asing Kanada mengizinkan pemberi kerja untuk mempekerjakan pekerja dari Meksiko dan sebelas negara Karibia hingga delapan bulan dalam setahun.

 

  1. Kurang melindungi hak pekerja

Dalam pernyataannya, Obokata juga meminta Kanada untuk menawarkan “jalan yang jelas menuju izin tinggal permanen bagi semua migran, untuk mencegah terulangnya pelanggaran HAM.”

Obokata menambahkan bahwa pekerja asing “memiliki keterampilan berharga yang sangat penting bagi perekonomian Kanada” dan menyerukan kepada anggota parlemen untuk mendorong undang-undang untuk melindungi hak-hak pekerja luar negeri.

Sebuah studi pada tahun 2014 dari Canadian Medical Association Journal Open mengatakan bahwa 787 pekerja pertanian migran di Ontario dipulangkan ke negara asal mereka setelah menderita cedera saat bekerja – beberapa di antaranya diangkut tanpa pemberitahuan sebelumnya, dan tanpa diberikan akses. terhadap perawatan medis. []

Advertisement
Advertisement