June 16, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Gunakan Minyak Esensial, Begini yang Dialami Emily Saat bangun Tidur

2 min read

Seorang wanita yang wajahnya terbakar oleh minyak esensial telah mengunggah foto-foto yang mengejutkan dari bekas luka-lukanya, sebagai peringatan bagi orang lain. Emily Smith, menderita luka bakar kimia di wajah dan matanya setelah secara tidak sengaja terkena minyak atsiri di rumahnya pada 4 November.

Warga London berusia 24 tahun itu kemudian menggunakan media sosial untuk memperingatkan orang lain tentang potensi bahaya minyak esensial.

“Jika membaca postingan ini, diharapkan ini mencegah satu orang mengalami rasa sakit yang saya miliki, maka kecelakaan saya tidak akan sia-sia,” tulisnya di Facebook

“Ketika saya menulis postingan melalui mata yang kabur ini, saya pikir saya aman di rumah. Sedikit yang saya tahu bahwa bahaya itu tepat di depan saya, menyamar sebagai alat untuk membuat Anda merasa lebih ‘santai’.”

Dia menggambarkan, Sabtu malam sambil menonton film, ditemani alat bernama diffuser listrik “populer” yang ada di rumahnya. Dia memiliki campuran nilam dan minyak esensial lainnya.

“Saya berjalan ke diffuser dan menahan tombol itu selama beberapa detik (karena ini adalah cara untuk mematikannya).”

“Dalam proses mematikan alat, beberapa uap dari diffuser disemprotkan ke wajah saya”

Smith mengatakan meskipun dia tahu itu berbahaya untuk mendapatkan minyak esensial langsung di kulitnya, dia tidak menyadari bahwa minyak yang diencerkan dari diffuser juga bisa berbahaya.

Smith menjelaskan bagaimana, beberapa jam setelah disemprot dengan minyak, dia menambahkan batang kayu lain ke api.

Saat itulah dia merasakan sensasi menyengat tajam di wajahnya, meskipun dia mengatakan wajahnya tidak pernah bersentuhan langsung dengan api. Dia membasahi wajahnya dengan air dingin, dan kemudian meminta bantuan.

Saran dari operator darurat adalah untuk membuat wajahnya di bawah air dingin dan menggunakan lidah buaya dan Vaseline. Smith melakukan apa yang diperintahkan, lalu pergi tidur.

Tapi gejala memburuk semalam, dan ketika dia memeriksa lukanya keesokan harinya, dia memiliki kejutan yang tidak menyenangkan.

“Saya melihat ke cermin dan tidak mengenali diri saya sendiri,” tulisnya.

Smith bergegas ke rumah sakit dan didiagnosis dengan luka bakar kimia, jauh lebih serius daripada luka bakar tingkat pertama yang dia pikir dia miliki setelah berkonsultasi dengan operator darurat malam sebelumnya.

“Saya telah menderita kerusakan mata permanen dan saya pikir ini berpotensi untuk membuat bekas luka seumur hidup,” tulisnya

“Saya menemukan bahaya nyata dari minyak esensial ini, dan menyadari bahwa ketika diffuser telah menyemprot ke saya, minyak esensial telah meresap ke wajah dan mata saya dan tetap di sana. Ketika terkena api, itu memiliki reaksi kimia dan ‘dinyalakan’.”

“Minyak tidak hanya ‘tercuci’. Ketika saya membasahi wajah saya dalam semangkuk air, saya tidak benar-benar melepaskan luka bakar saya. Saya sedang mengasapi wajah saya.”

Smith menyebut insiden itu “mengubah kehidupan”.

Dia mengatakan bahwa dia bisa mengesampingkan luka-lukanya yang parah jika dia segera mencari perhatian medis.

“Saya sangat beruntung memiliki penglihatanku, dan beruntung bahwa luka bakar itu tidak lebih buruk.” []

Advertisement
Advertisement