July 1, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Hong Kong Akan Melonggarkan Pembatasan Sosial Mulai 1 April

2 min read
Chief Executife Hong Kong, Carrie Lam (Foto Reuters.com)

Chief Executife Hong Kong, Carrie Lam (Foto Reuters.com)

HONG KONG – Hong Kong mulai 1 April 2022 akan  melonggarkan pembatasan terkait pandemi COVID-19 dengan mencabut larangan penerbangan dari sembilan negara, mengurangi waktu karantina untuk kedatangan dari luar negeri dan membuka kembali sekolah.

Langkah, yang diumumkan pada hari ini, Senin, 21 Maret 2022, oleh Kepala Eksekutif Carrie Lam, dapat meredakan beberapa kritik dari warga yang semakin frustrasi dengan tindakan ketat kota, beberapa di antaranya telah diberlakukan selama lebih dari dua tahun.

Larangan penerbangan akan dicabut mulai 1 April, sementara karantina hotel untuk kedatangan dapat dipotong menjadi tujuh hari dari 14 hari jika penduduk dinyatakan negatif, kata Lam dalam jumpa pers. Dia sebelumnya mengatakan langkah-langkah akan dilakukan hingga 20 April.

Sekolah akan melanjutkan kelas tatap muka mulai 19 April, setelah liburan Paskah sementara tempat-tempat umum termasuk fasilitas olahraga juga akan dibuka kembali mulai 21 April, katanya.

Perbatasan Hong Kong telah ditutup secara efektif sejak 2020 dengan sangat sedikit penerbangan yang dapat mendarat dan hampir tidak ada penumpang yang diizinkan untuk transit, secara efektif mengisolasi kota yang telah membangun reputasi sebagai pusat keuangan global.

Larangan itu membuat sangat sulit bagi penduduk untuk kembali ke wilayah yang dikuasai Cina, dengan banyak menghabiskan waktu yang dikenal sebagai “mencuci” di negara lain selama dua minggu sebelum diizinkan untuk kembali.

Aturan, bersama dengan pesan terus-menerus dari pemerintah termasuk apakah penguncian seluruh kota dan pengujian massal akan dilakukan, telah memicu eksodus penduduk dalam dua bulan terakhir.

Lebih dari 54.000 orang telah meninggalkan Hong Kong sejauh ini pada bulan Maret, dibandingkan lebih dari 71.000 pada bulan Februari dan hampir 17.000 pada bulan Desember sebelum gelombang kelima pandemi melanda, memicu kekhawatiran akan daya saing jangka panjang kota tersebut.

Bisnis dan ekonomi terhuyung-huyung akibat penutupan yang meluas, sementara dokter mengatakan banyak dari 7,4 juta penduduk kota itu bergulat dengan meningkatnya masalah kesehatan mental, terutama di kalangan keluarga berpenghasilan rendah.

Rencana untuk melakukan pengujian virus corona massal akan ditunda, kata Lam, mengutip para ahli yang mengatakan itu bukan waktu yang tepat.

Sementara bekas jajahan Inggris itu secara resmi berpegang pada kebijakan virus corona “nol dinamis”, mirip dengan Cina daratan, yang berupaya mengekang semua wabah, ia telah beralih ke strategi mitigasi ketika kematian meroket.

Hong Kong mencatat kematian paling banyak per satu juta orang secara global dalam beberapa minggu terakhir – lebih dari 24 kali lipat dari saingannya Singapura – karena sebagian besar lansia yang tidak divaksinasi karena varian Omicron yang sangat menular merobek panti jompo sejak Februari.

Wilayah Otonomi yang padat itu telah mencatat lebih dari 1 juta infeksi sejak pandemi dimulai dan sekitar 5.000 kematian – kebanyakan terjadi dalam sebulan terakhir.

Sebanyak 4 juta orang dapat terinfeksi Covid-19 menurut perkiraan para ahli kesehatan karena banyak penduduk yang tertular virus dan diisolasi di rumah tanpa memberi tahu pihak berwenang.[]

Sumber Reuters

Advertisement
Advertisement