December 10, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Jaksa Pinangki Disebut Pelakor dan Bermasalalu Kucel

6 min read

JAKARTA – Aib Jaksa Pinangki Sirna Malasari sedikit demi sedikit mulai terkuak. Salah satunya fakta tudingan bahwa Pinangki diduga menjadi pelakor alias perebut lelaki orang.

Fakta itu diungkap langsung oleh salah satu korban Pinangki, yakni Ibu Indri, istri mantan Kajati Jawa Barat Joko Budiharjo. Kesaksian Indri yang suaminya direbut Pinangki ini disampaikannya dalam sebuah wawancara eksklusif Hersubeno Arief yang diposting di akun YouTube miliknya Hersubeno Point pada 16 Agustus 2020.

Dalam wawancara itu, Indri menceritakan bagaimana Pinangki dengan tega merebut suaminya. Mirisnya, Joko Budiharjo juga meninggalkan harta warisan terhadap tersangka kasus dugaan suap Djoko Tjandra tersebut.

“Bapak Joko Budiharjo disebut-sebut meninggalkan harta warisan untuk Pinangki, sehingga kekayaannya mencapai Rp 6,8 Miliar. Apakah betul berita itu? Saya akan coba ajak ngobrol Ibu Indri.

“Asalamualaikum Ibu Indri, apa kabar?,” ucap Hersubeno.

“Walaikumsalam Pak, terimakasih,” jawab Indri.

“Saya mau klarifikasi dulu, jadi betul ibu istri pak Joko Budiharjo? Betul?,” tanya Hersubeno pada Indri.

“Betul, saya kebetulan istri pak Joko Budiharjo dari tahun 77/76 saat itu. Saya waktu itu nikah dengan pak Joko Budiharjo, saya mempunyai 3 orang anak. Saya sudah keliling Indonesia terakhir saat itu, pak Joko Budiharjo jadi Sesjam, Sekretaris Jaksa Agung Muda di pengawasan. Nah saat itu, waktu kenal Pinangki, itu masih menjadi Kepala Kejaksaan Tinggi di Pekan Baru Riau,” kata Indri.

“Beliau mutasi, pindah ke Jawa Barat, sebagai Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Barat. Nah, saat itulah beliau kenal dengan Pinangki. Saat itu Pinangki wajahnya masih tidak beraturan, karena dia kena narkoba pada saat itu.”

“Mengakunya bahwa dia ingin kuliah. Terus kenal sama Pak Joko langsung dikuliahin di Bogor pada saat itu, tahun 2000 kalau enggak salah. 1999, dia masuk kuliah di Ibnu Khaldun, dimasukin oleh pak Joko. Saat itu, dia mengaku bahwa itu adalah ponakannya, saat itu, itulah ceritanya,” ujar Indri menjelaskan.

“Dipertemukan dengan ibu atau tidak waktu Pak Joko memutuskan menyekolahkan Pinangki di Bogor itu,” tanya Hersubeno.

“Waktu itu tidak cerita, cuma hanya cerita dengan teman-teman semua pada saat kalau tahun baru saya di Jawa Barat. Selalu dikenalkan bahwa itu keponakannya. Tapi saya selalu tidak ketemu, cuma anak-anak aja yang ketemu. Ya keponakannya dari mana, gitu lho. Saya pengen tanya tapi Pak Jokonya nggak mengaku bahwa dia, pokoknya ada keponakan, pokoknya kasihan dia kena narkoba mau saya kuliahin di Bogor, cuma gitu aja nggak sempet bilang apa-apa,” jawabnya.

“Tapi ibu belum pernah ketemu sama sekali waktu itu?,” tanya Hersubeno lagi.

“Sudah, sudah ketemu saya. Saya sering pada saat itu saya kan lagi buat adakan Vila di Bogor waktu itu. Dia dikuliahin, dia dikontrakin di Bogor, di Villa Yasmin waktu itu. Dan dikuliahin di Ibnu Khaldun. Saya pernah, saya datengin di situ. ‘Kamu maunya apa sih maksudnya?’ saya bilang ‘Saya hanya butuh kuliah aja, biaya untuk kuliah’ pada saat itu saya bilang ‘yaudahlah saya kuliahin aja, kamu pisah aja, jangan deketin pak Joko! Dia kan punya anak-anak’ saya bilang ‘saya sudah mendampingi dia sekian puluh tahun, kan kasihan sama anak-anak nanti takutnya anak-anak jadi terbengkalai karena kuliahnya, gitu lho’ saya bilang. Sudah beberapa kali, anak-anak juga sering dateng di Villa Yasmin waktu itu.”

“Tapi dia tetep semangat masih goda terus, alasan biaya kuliah. Sampai dia selesai kuliah, tetep katanya sudah nikah siri. Saya, dateng, pernah saya ngomong nikah, sudah nikah segala macem katanya,” cerita Indri.

Hersubeno pun menanyakan apakah Joko Budiharjo pernah mengatakan pada Indri bahwa ia telah menikahi Pinangki.

“Tidak pernah. Cuman saya selalu kalau tiap pulang ke rumah, saya lihat itu selalu ada kwitansi, apa kiriman uang si Pinangki Sirnamalasari, Bogor, Villa Yasmin, selalu saya cek, saya tanya. Katanya itu ponakannya bos, saya kuliahin. Itu uang dari bos, untuk ngirim untuk biaya hidupnya, kuliah, cuman itu aja alasannya,” jawab Indri.

Joko Budiharjo sendiri secara resmi menikahi Jaksa Pinangki usai dirinya pensiun. Indri mengaku dirinya pulang ke rumah orangtuanya di Lampung usai Joko menikahi Pinangki hingga dirinya memutuskan untuk bercerai.

“Saya pulang ke Lampung, karena alasan saya merasa sudah nggak tahan di rumah itu. Seperti neraka, apalah, ribut aja selalu ribut di rumah itu, tidak pernah ada keharmonisan lagi. Selalu yang dibanggakan hanya Pinangki terus. Anak-anakpun justru sampai dikejar, dia pernah dateng ke rumah Pinangki, sampai mau dicekek lehernya, anak-anak sampai trauma semuanya.Jadi kayaknya pelet apa dia nggak tahu, hingga suami saya sampai kayak kerbau dicucuk hidung, selalu kemana-mana, apa-apa Pinangki. Mau apapun, rumah, mobil segala macam ke Pinangki,” ujar Indri.

Selain Indri, Hersubeno juga mewawancara salah satu keponakan Joko Budiharjo. Namanya Vanda Kusumaningrum.

“Anda ini keponakannya pak Joko Budiharjo ya?,” tanya Hersubeno.

“Pak Joko, he’eh. Jadi kebetulan sih, pak Joko Budiharjo itu adalah pakde saya dari ibu,” kata Vanda.

“Jadi betul, Ibu Pinangki itu, dulu pernah menjadi istri pak Joko Budiharjo?,” ujar Hersubeno mengklarifikasi.

“Bener sih, jadi mungkin ceritanya dulu sebenarnya, Pakde saya dulu adalah Jaksa juga. Jadi beliau udah berkeluarga, dan ini yang saya tau aja ya. Mungkin karena pihak keluarga belum ingin berbicara. Tapi mungkin yang saya tahu, seputar ibu Pinangki itu, waktu itu sih beliau udah lama banget sama Pakde Joko itu, kenal Ibu Pinangki itu, sejak dari tahun 1999 atau 2000-an deh,” jawab Vanda.

“Kalau nggak salah waktu itu beliau masih di Bogor, Pakde saya, terus Ibu Pinangki terseret sebuah kasus, waktu itu narkoba. Dan orang tuanya, ibunya orang Manado dan bapaknya orang Bali harus datang ke Jakarta dan di situlah mungkin awal pertemuan pakde saya dan Pinangki dan keluarganya,” kata Vanda.

“Jadi pada waktu itu, Pakde anda sudah punya keluarga dan Pinangki ini udah jadi Jaksa apa masih lajang? Atau gimana statusnya waktu itu?,” tanya Hersubeno penasaran.

“Waktu itu masih SMA sih, masih lajang,” jawab Vanda.

“Woh, SMA?,” tanya Hersubeno Arif terkejut.

“Jadi, Pakde anda usianya jauh dengan Pinangki?,” sahut Hersubeno lagi.

“Iya, sangat jauh. Kalau nggak salah sih, 20 atau berapa tahun ya. Kalau tepatnya kurang tau, tapi nanti mungkin dari pihak keluarga bisa mengklaridikasi, tapi, saya sih sangat jauh, karena ada beberapa foto juga yang kelihatan banget perbedaan usianya. Jadi dari pihak keluarga sih nanti akan di sharing juga, kebetulan saya juga bisa mensharing dari pihak keluarga, nanti buat abang saja sama publik untuk melihat,” jawab Vanda.

“Okay, jadi pada waktu itu di Bogor, pak Joko bertugas di Kejaksaan Bogor, terus Ibu Pinangki itu terseret kasus narkoba, jadi mungkin yang menangani kasusnya pak Joko. Mungkin kira-kira begitu ya mulanya?,” tanya Hersubeno.

“Kurang lebih sih begitu sih. Nah setelah itu mungkin beliau kasihan dengan Ibu Pinangki ini. Jadi akhirnya karena kasihan mungkin ada hubungan lebih lanjut, untuk lebih membantu beliau gitu. Dan akhirnya karena mungkin ya ada muncul kasihan dan waktu itu mau ingin membantu jadi si Pakde sayapun berniat untuk menyekolahkan lebih lanjut, istilahnya memberikan beasiswalah pokoknya dia mau kuliah, jadi ditampung sama Pakde saya,” ujar Vanda.

“Bagaimana kemudian akhirnya singkat kata menikah ini ya Pakde anda?,” tanya Hersubeno Arief.

“E… setelah kuliah, waktu itu setelah kuliah, beliau kuliahnya di Bogor, tapi waktu itu masih ada Budhe saya. Jadi Budhe saya itu bolak-balik aja gitu menanyakan apa si Ibu Pinangki ini maunya apa sih sebenarnya beliau bilang cuman mau kuliah aja. Tapi selama dia tinggal di Bogor ya tinggal di rumah Pakde saya. Alhasil waktu itu sampai berlanjut cukup lama sama Pakde saya, sampai akhirnya dia selesai kuliah terus masuk S2. Nah, pas masuk S2 ini, juga akhirnya beliau minta dinikahin sama Pakde saya.

Nikah, Pakde saya harus menceraikan Budhe saya waktu itu.

Setelah dia menikah, pas S2 akhirnya berlanjut di sekolahin di S3 dan minta dimasukin di Kejaksaan juga. Itu awal mula dia, kenapa dia bisa di Kejaksaan juga sih bang,” kata Vanda.

“Jadi akhirnya singkat kata kemudian, pak Joko ini, Jaksa Joko menceraikan Budhe anda dan menikah dengan Ibu Pinangki ini, gitu ya?,” tanya Hersubeno.

“Yak, bener,” tegas mantan keponakan Jaksa Pinangki.

“Okay. Nah, betul ini bahwa pak Joko Budiarjo ini pernah jadi Kejati, pejabat tinggi dong di Kejaksaan Agung?,” ucap Hersubeno.

“Waktu itu setahu saya, waktu itu udah pas menikah beliau udah pensiun juga sih. Jadi saya kurang tahu, waktu itu jabatannya apa. tapi beliau waktu itu udah pensiun,” jawab Vanda singkat.

“Bagaimana hubungan selanjutnya, Pakde anda dengan Jaksa Pinangki ini, saya dengar sempet katanya sekolah di luar negeri segala macem, apa benar ini mereka pernah sekolah di luar negeri?,” kata Hersubeno.

“Oh, ternyata bukan. Itu salah informasi. Jadi, tetep aja waktu itu dia ngelanjutin S3, waktu itu di Unpad. Mereka kalau misal liburan, kalau diceritain suka ke luar negeri. Makanya dia ngambil kursus atau apa, mereka cukup lama kalau liburan selalu keluar negeri. Cuman abis itu pakde saya sih udah agak tua, dan beliau selama menikah dengan Pinangki, kata Budhe saya juga, dia istilahnya masih bertemu dengan laki-laki lain juga. Jadi dari dulu emang Budhe saya kurang berkenan sih dan Pakde saya seperti ini aja sih, nasibnya kayak diinilah, istilahnya cuman diini aja, dipakai untuk menyekolahkan dia abis itu udah,” ujar Vanda. []

Advertisement
Advertisement