June 19, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Ketika Mantan PMI Maju Menjadi Calon Wakil Bupati

2 min read

JAKARTA – Sebagai pemuda yang dikenal ulet dan tak mudah menyerah, Heri Laksono (33) tengah menjadi perbincangan masyarakat kota bawang setelah mengikuti penjaringan bakal calon bupati (Bacawabup) di Pilkada Brebes.

Heri lahir di kampung nelayan, Desa Kaliwlingi, Kecamatan Brebes, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah pada 17 September 1991. Heri lahir dan dibesarkan di keluarga dan lingkungan nelayan.

Anak pertama dari enam bersaudara ini pernah menjadi pekerja migran Indonesia (PMI) , bekerja sebagai anak buah kapal (ABK) di Taiwan. Ia melakoni pekerjaan nelayan selama kurun waktu tahun 2010-1016.

Pada tahun 2016 itu, Heri kembali ke kampung halamannya di Desa Kaliwlingi, Kecamatan Brebes. Ia pun memulai usaha kecil-kecilan dengan membuka toko material bangunan.

Ayah dari tiga anak ini juga sempat menjadi sopir dump truk sampai tahun 2019. Dengan modal pas-pasan, Heri Laksono nekat menggeluti bisnis properti perumahan komersil di Kecamatan Margadana Kota Tegal.

Bisnis properti yang ia geluti makin moncer hingga tahun 2021 ia membuka komplek perumahan komersil di lokasi kedua, di Desa Pesantunan Kecamatan Wanasari, Brebes.

Tahun berikutnya, ia kembali membuka komplek perumahan di lokasi ketiga di Desa Pejagan Kecamatan Tanjung Kabupaten Brebes. Kini ia pun mulai merambah ke bisnis lainnya.

Selain menekuni bisnisnya, ia juga sering menyisihkan waktu untuk berbagai kegiatan sosial, khususnya membantu kesulitan para nelayan di desanya. Bahkan ia juga membuat koperasi nelayan sebagai upaya stabilisasi harga hasil tangkapan laut. Heri juga menginisiasi melakukan pengerukan sungai dangkal yang dikeluhkan nelayan secara swadaya.

Sebagai mantan ABK nelayan di Taiwan, ia pun mempelajari bagaimana pengelolaan sektor ekonomi nelayan di negara tersebut. Menurut dia, di kampungnya terlalu banyak birokrasi yang berbelit.

“Tidak semua nelayan itu paham soal birokrasi perizinan melaut dan lain-lain. Kadang kalau nelayan ditangkap petugas di laut, keluarga di rumah yang memberi makan siapa?” kata Heri Laksono, Minggu, 19 Mei 2024.

Ia menyebut, persoalan nelayan lainnya terkait sulitnya mendapatkan BBM, harga hasil tangkapan laut yang tidak stabil, serta fasilitas sarana dan prasarana pelabuhan yang tidak memadai.

“Saya pernah menawarkan kepada para nelayan untuk membuat pelabuhan modern dengan dana pribadi karena sungai dangkal dan penuh dengan kapal. Tapi belum deal untuk lahannya,” jelas dia.

Untuk meningkatkan kompetensi para pekerja migran, Heri juga membuka Lembaga Pelatihan Kerja (LPK) Bahasa Korea, untuk bisa disalurkan ke negara tujuan, baik di sektor kelautan, perusahaan swasta, dan lainnya.

“Karena kesulitan-kesulitan nelayan itulah masyarakat mendorong saya untuk mengikuti kontestasi Pilkada Brebes, sebagai bakal calon wakil bupati,” pungkasnya.  []

Sumber Pantura Pos

Advertisement
Advertisement