January 28, 2023

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Lima Kebiasaan Berikut Ini Bisa Membahayakan Jantung

4 min read
Ilustrasi serangan jantung

Ilustrasi serangan jantung

JAKARTA – Penyakit jantung merupakan salah satu pembunuh nomor satu di dunia. Siapa saja bisa terserang penyakit jantung, apalagi bagi mereka yang memiliki faktor risiko, seperti kolesterol tinggi dan diabetes.

Selain faktor risiko, ada beberapa kebiasaan yang juga bisa membahayakan jantung. Kebiasaan ini umumnya dilakukan sehari-hari. Berikut adalah paparannya:

 

  1. Terlalu sering duduk

Sebuah studi yang mensurvei lebih dari 100.000 orang di 21 negara menemukan bahwa orang yang duduk selama enam hingga delapan jam sehari memiliki peluang 12 hingga 13 persen lebih tinggi untuk meninggal pada usia yang lebih muda dan menderita penyakit jantung.

Sementara mereka yang duduk lebih dari delapan jam setiap hari, risiko tersebut melonjak hingga 20 persen, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada Juni 2022 di jurnal JAMA Cardiology.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada bulan September 2022 di JAMA Neurology, para peneliti yang mengamati lebih dari 78.000 orang dewasa menemukan bahwa berjalan sedikitnya 2.000 hingga 3.800 langkah setiap hari meningkatkan kesehatan jantung dan mengurangi kemungkinan kematian dini, meskipun pada tingkat yang lebih rendah daripada berjalan 10.000 langkah per hari.

The American Heart Association (AHA) mengatakan bahwa berjalan cepat setidaknya 150 menit seminggu sekali dapat membantu mengurangi risiko penyakit jantung.

“Olahraga intensitas sedang selama setengah jam dalam tiga sampai lima kali seminggu akan melindungi jantung Anda,” kata Nicholas Ruthmann, staf ahli jantung di Klinik Cleveland di Ohio.

 

  1. Malas gerak

Banyak orang tampaknya menjalani kebiasaan yang buruk selama pandemi COVID-19, menurut Abha Khandelwal, MD, seorang profesor kedokteran kardiovaskular di Stanford University di California.

“Orang-orang bekerja dari rumah membuat mereka lebih dekat ke dapur, dan sayangnya, bagi sebagian besar orang, pandemi mungkin merusak profil kardiometabolik mereka,” kata Dr. Khandelwal.

Kurang tidur juga dapat menyebabkan kortisol yang tinggi, hormon yang merespons stres, dan peningkatan kadar adrenalin, serupa dengan yang Anda alami dalam situasi stres. Idealnya, orang membutuhkan tujuh hingga delapan jam tidur setiap hari,.

Dalam ulasan yang diterbitkan di jurnal Frontiers in Nutrition pada 2021, para ilmuwan mengamati kebiasaan makan yang buruk selama pandemi di sebagian besar dari 23 studi yang dievaluasi, termasuk peningkatan frekuensi ngemil dan makan, penurunan konsumsi produk segar, serta peningkatan makan makanan yang menenangkan dan minum alkohol.

 

  1. Menghabiskan terlalu banyak waktu sendiri

Menurut ulasan yang diterbitkan pada tahun 2022 di Journal of American Heart Association, isolasi sosial dan kesepian dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung, stroke, atau kematian sebesar 30 persen. Peneliti menemukan bahwa isolasi dan kesepian mungkin meningkat selama pandemi COVID-19, terutama di kalangan anak muda berusia 18 hingga 25 tahun, orang dewasa yang lebih tua, wanita, dan individu berpenghasilan rendah.

“Jalinlah koneksi dengan orang lain, meskipun secara virtual. Selain itu, jika Anda dan lingkaran sosial Anda berfokus pada gaya hidup sehat, kemungkinan besar Anda akan mematuhinya. Memiliki dukungan dari teman bisa menjadi motivator yang bagus,” kata Dr. Ruthmann.

Temuan penelitian juga menunjukkan bahwa isolasi dan kesepian berhubungan dengan gejala stres kronis. Seiring waktu, terlalu banyak stres dapat merusak pembuluh darah di jantung dan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

 

  1. Kurang tidur

Jantung terus bekerja keras sepanjang hari, dan jika Anda tidak cukup tidur, maka sistem kardiovaskular Anda tidak akan mendapatkan istirahat yang dibutuhkan.

Penelitian yang diterbitkan pada Oktober 2022 dalam Journal of American Heart Association menyoroti bahwa tidur merupakan bagian integral dari kesehatan jantung dan harus dipertimbangkan saat mengevaluasi status kardiovaskular seseorang.

Penelitian tersebut mengatakan kualitas tidur pendek dan buruk serta gangguan tidur dikaitkan dengan risiko obesitas, hipertensi, dan diabetes yang lebih tinggi. Analisis studi sebelumnya menunjukkan bahwa durasi tidur pendek dikaitkan dengan risiko hingga 48 persen lebih tinggi untuk berkembang atau meninggal akibat penyakit jantung koroner dan risiko stroke 15 persen lebih tinggi.

Terlalu banyak tidur juga tidak sehat. Makalah ilmiah tersebut mengutip data yang menunjukkan bahwa orang yang tidur lama (sembilan jam atau lebih setiap malam) memiliki risiko 56 persen lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular dibandingkan dengan mereka yang tidur tujuh hingga delapan jam istirahat malam.

 

  1. Mengonsumsi Terlalu Banyak Garam

Natrium yang berlebihan dapat menyebabkan tekanan darah tinggi, yang merupakan faktor risiko penyakit jantung. Menurut Badan Pengawas Obat dan Makanan A.S., orang Amerika rata-rata mengonsumsi sekitar 3.400 miligram (mg) natrium per hari, yang jauh melebihi jumlah harian yang disarankan. Belum lagi ada banyak sodium yang tersembunyi di makanan kita.

National Heart, Lung, and Blood Institute (NHLBI) melaporkan bahwa makanan olahan – termasuk sayuran dan sup kalengan, merupakan penyebab sebagian besar konsumsi garam orang Amerika. Pastikan untuk membaca label nutrisi dan membandingkan produk, memilih produk dengan jumlah natrium paling sedikit.

Konsumsi maksimal 2.300 mg garam sehari atau sama dengan 1 sendok teh garam! Untuk kebanyakan orang dewasa, idealnya kurang dari 1.500 mg per hari.

Dr Morgan mengakui bahwa faktor sosial ekonomi dapat dikaitkan dengan pilihan makanan yang buruk. “Memasak di rumah dengan buah-buahan dan sayuran segar seringkali lebih mahal daripada benar-benar membeli hamburger dan kentang goreng olahan yang sangat murah, yang tinggi garam, tetapi harganya lebih murah dan sesuai dengan anggaran,” katanya. “Kelihatannya lebih mudah membuat pilihan yang lebih murah untuk kantong Anda, tetapi lebih mahal untuk kesehatan.” []

Advertisement
Advertisement