June 25, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Ratusan PMI Bermasalah Dipulangkan dari Taiwan

1 min read
Foto Medcom.id

Foto Medcom.id

Test COVID-19 untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing

JAKARTA – Sebanyak 160 Pekerja Migran Indonesia berstatus ilegal tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, Banten, Jumat (05/02/2021) sekitar pukul 17.30 WIB.

Kepala UPT Badan Perlindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) Kota Serang, Lismia Elita mengatakan, seluruh pekerja tersebut datang dari Taiwan menggunakan Batik Air.

“Mereka ini yang over stay atau yang ilegal. Hari ini, mereka dipulangkan oleh imigrasi Taiwan,” ujar Lismia kepada wartawan, Jumat malam.

Ada pun 160 pekerja tersebut, sebut Lismia, dijemput di tempat mereka bekerja di Taiwan. Kemudian, mereka dikumpulkan dan dipulangkan ke Indonesia oleh Imigrasi Taiwan.

Rinciannya, 84 laki-laki dan 76 perempuan.

“Rata-rata, PMI perempuan bekerja di (bagian) rumah tangga. Kalau yang laki-laki, bekerja di perusahaan,” ungkap Lismia.

Lismia berujar, alasan mereka melebihi batas waktu tinggal karena mereka terlanjur betah bekerja di sana.

Seharusnya, mereka kembali ke Indonesia usai tiga tahun masa kontrak kerja mereka berakhir.

“Ada yang di sana tiga sampai lima tahun. Jadi imigrasi Taiwan menjemput mereka,” tutur dia.

Seluruh pekerja migran itu selanjutnya menjalani karantina selama lima hari di beberapa hotel yang telah disediakan.

Karantina untuk memastikan tidak adanya orang yang terinfeksi Covid-19.

Usai menjalani karantina, mereka dibiayai oleh BP2MI untuk kembali ke kota/kabupaten masing-masing.

“Ada yang (pulang) ke Jawa Timur, Jawa Tengah, dan NTB,” ucap Lismia.

“Nanti ada periode kedua. Tapi belum tau tanggal berapa,” katanya.

Lismia menekankan bahwa tidak ada sanksi yang diterima oleh seluruh pekerja yang over stay tersebut.

“Tidak ada sanksi. Cuma dipulangkan saja mereka yang over stay,” ujarnya. []

Sumber Kompas.com

Advertisement
Advertisement