June 25, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Sebelum Mudik Dilarang, Banyak PMI Yang Mudik Duluan

1 min read
Test COVID-19 untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing

SURABAYA – Kebijakan pemerintah terkait larangan mudik hari raya lebaran tahun ini, tidak hanya direspon masyarakat pekerja dalam negeri. Kebijakan larangan mudik tersebut juga direspon oleh sejumlah pekerja migran yang ada diluar negeri. Sehingga, mereka memilih melakukan mudik lebaran tahun ini lebih awal.

Dari pantauan, di terminal kedatangan Internasional Bandara Juanda Sidoarjo, ratusan penjemput pekerja migran yang datang dari luar negeri, tampak berkerumun di pintu keluar terminal kedatangan internasional. Kepadatan penjemputan pekerja migran ini sampai membuat tim Satgas Covid-19 Bandara Juanda terpaksa menertibkan kerumunan para penjemput dan mengatur antrean jarak di pintu keluar bandara agar tidak terjadi kerumunan.

“Saya dari Malaysia mau pulang ke Maduru. Saya pilih mudik lebih awal karena takut ada larangan mudik nantinya,” ujar Ratih, pekerja migran, Jumat (16/04/2021).

Ratusan pekerja migran yang baru datang di terminal kedatangan internasional Bandara Juanda  ini tidak bisa langsung pulang meninggalkan bandara. Karena mereka harus menjalani pemeriksaan rapid antigen yang dilakukan pihak kesehatan bandara.

Untuk antisipasi penyebarab Covid-19, ratusan pekerja migran yang mudik lebih awal Lebaran ini harus mengisi data identitas diri serta mengikuti proses rapid test antigen di bandara sebelum meninggalkan bandara. “Mau mudik Lebaran mas, tapi ini pulangnya dirapid antigen dulu,” kata Diana, asal Bangkalan.

Sementara itu, menurut data dari pihak maskapai penerbangan, dalam sehari rata-rata ada lebih dari 750 orang penumpang dari luar negeri yang datang di Bandara Juanda. []

Advertisement
Advertisement