July 22, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Seluruh Staf BP2MI Diminta untuk Tidak Kendor Melayani PMI

2 min read
Gerak Masif dan Kerja Progresif, BP2MI Rangkaikan Reviu Keuangan Tahun 2023 dan Rapat Kerja Teknis Tahun 2024 (Foto Istimewa)

Gerak Masif dan Kerja Progresif, BP2MI Rangkaikan Reviu Keuangan Tahun 2023 dan Rapat Kerja Teknis Tahun 2024 (Foto Istimewa)

JAKARTA – Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) menyambut tahun 2024 dengan resolusi Gerak Masif dan Kerja Progresif yang diwujudkan dalam rangkaian kegiatan Reviu Laporan Keuangan Tahun 2023 dan Rapat Kerja Teknis Tahun 2024 yang dibuka di Hotel Le Meridien, Jakarta, Selasa (16/1/2024).

Kepala BP2MI, Benny Rhamdani, menyampaikan bahwa BP2MI ingin bekerja dengan tidak konservatif.

“Perubahan besar transformasi terus berjalan, tapi kita tetap perlu melakukan evaluasi yang memotret kelemahan dan kekurangan di masa lalu. Ini agar kita dapat mengambil keputusan untuk memperbaikinya,” ungkap Kepala BP2MI.

Disampaikan Kepala BP2MI bahwa sepanjang tahun 2023 BP2MI telah berhasil melakukan penempatan sebanyak 273.747 Pekerja Migran Indonesia. Jumlah tersebut melampaui jumlah penempatan Tahun 2022 sebanyak 200.761 orang dan melampaui target penempatan yang dicanangkan untuk tahun 2023, sebanyak 250.000 orang Pekerja Migran Indonesia. Karena itu tahun ini BP2MI menargetkan sebanyak 300.000 penempatan Pekerja Migran Indonesia dengan berbagai skema.

“Capaian tersebut menjadi bukti bahwa penempatan Pekerja Migran Indonesia menjadi satu solusi untuk membantu mengurangi pengangguran akibat pandemi. Dari angkatan kerja sebanyak 144,01 juta, dan dengan jumlah pengangguran 8,39 juta atau 5,85%, maka kontribusi Pekerja Migran Indonesia dalam mengurangi pengangguran sebesar 0,15%.

Namun kita tentu tidak boleh berpuas diri dengan raihan-raihan baik tersebut. Di awal tahun ini, merupakan waktu yang tepat untuk kita melakukan evaluasi terhadap kerja-kerja badan. Kita mengharapkan untuk tahun ini juga bisa mempertahankan kewajiban kita untuk mendapatkan Opini WTP untuk ke-10 kalinya,” lanjut Benny.

Sementara itu, Sekretaris Utama BP2MI, Rinardi, menyampaikan bahwa tema Rakornis tahun ini adalah Inwards and Outwards Looking Evaluation melalui Gerak Masif dan Kerja Progresif. Kegiatan ini dilaksanakan selama tiga hari mulai tanggal 16-18 Januari 2024.

“Pelaksanaan rakernis hari pertama berupa forum diskusi, koordinasi, dan komunikasi yang akan diikuti oleh BP3MI, Kedeputian, serta Kesettamaan dalam bentuk kelompok-kelompok kerja. Nantinya melalui rakornis ini akan menghasilkan output berupa Laporan Identifikasi Inwards and Outwards Looking Evaluation, Rekomendasi dan Strategi Pencapaian Agenda Prioritas Tahun 2024 Berdasarkan Inwards and Outwards Looking Evaluation, juga masukan berharga dalam penyusunan Rencana Strategis BP2MI Tahun 2025-2029,” ungkap Rinardi.

Dilanjutkan lagi oleh Kepala BP2MI bahwa situasi penempatan Pekerja Migran Indonesia saat ini sedang menghadapi “Darurat TPPO, Darurat Penempatan Ilegal”.

“Karena itu, jangan mengendorkan semangat untuk memberikan pelayanan terbaik bagi Pekerja Migran Indonesia dan keluarganya. Kita tidak mungkin mengambil sikap terus berdiam diri dan meninggalkan warisan buruk dalam sejarah Pekerja Migran Indonesia,” jelas Benny.

Untuk itu, Kepala BP2MI mengajak seluruh ASN untuk melakukan konsolidasi, merapatkan semua kekuatan, membuat peta jalan, merumuskan semua kebijakan, memastikan implementasinya di lapangan.

“Jika kita mau dan mampu melakukannya, maka inilah bentuk hadir negara yang sesungguhnya, memberi perlindungan dari ujung rambut sampai ujung kaki kepada para Pekerja Migran Indonesia dan keluarganya, sebagaimana Perintah Presiden Indonesia Bapak Joko Widodo. Harapannya, kegiatan ini dapat menciptakan ASN yang memiliki executive function, yaitu kecakapan memotret masalah, menerima informasi, mengolah informasi, dan melahirkan keputusan strategis,” tutup Benny.  []

Advertisement
Advertisement