September 18, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Setiap Perempuan Bisa Saja Mengalami, Begini Penyebab dan Dampak Hamil Diluar Kandungan

3 min read
Test COVID-19 untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing

ApakabarOnline.com – Hamil di luar kandungan atau kehamilan ektopik adalah kondisi yang bisa berbahaya karena dapat menimbulkan terjadinya komplikasi berupa perdarahan. Untuk mencegah hal tersebut, penting untuk mengenali penyebab dan gejalanya sehingga penanganan dapat dilakukan sedini mungkin.

Proses terjadinya kehamilan dimulai dari pembuahan sel telur oleh sperma. Setelah dibuahi, sel telur akan berkembang menjadi ovum (bakal janin) kemudian menempel pada lapisan dinding rahim.

Namun, sel telur yang telah dibuahi terkadang bisa tertanam dan tumbuh di luar rahim. Kondisi inilah yang dinamakan hamil di luar kandungan atau kehamilan ektopik.

Kehamilan ektopik dapat terjadi pada indung telur, tuba falopi, leher rahim, atau bahkan rongga perut. Kehamilan ini harus segera dihentikan, baik dengan obat maupun operasi, agar tidak membahayakan nyawa ibu hamil.

 

Faktor Risiko Hamil di Luar Kandungan

Hamil di luar kandungan bisa terjadi karena penyempitan tuba falopi, sehingga sel telur yang telah dibuahi tertahan dan berkembang di dalam tuba falopi. Kondisi ini lebih berisiko terjadi pada wanita yang pernah mengalami kehamilan ektopik sebelumnya.

Selain itu, ada beberapa faktor atau kondisi medis lain yang dapat meningkatkan risiko seorang wanita mengalami kehamilan di luar kandungan, yaitu:

  • Hamil di usia 35 tahun atau lebih
  • Penyakit menular seksual
  • Radang panggul
  • Riwayat operasi pada panggul atau rongga perut
  • Riwayat aborsi
  • Pengobatan untuk memperbaiki kesuburan
  • Endometriosis
  • Efek samping alat kontrasepsi dalam rahim atau IUD
  • Kebiasaan merokok

 

Gejala Hamil di Luar Kandungan

Kehamilan ektopik terkadang tidak menimbulkan gejala, sehingga sering tidak disadari oleh wanita yang mengalaminya. Namun, sebagian wanita dapat merasakan gejala kehamilan ektopik ketika usia kandungannya sudah memasuki 4–12 minggu.

Berikut ini adalah beberapa gejala hamil di luar kandungan yang perlu diperhatikan:

  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Perdarahan ringan di vagina
  • Rasa sakit atau tekanan pada anus ketika buang air besar
  • Rasa tidak nyaman ketika buang air kecil

 

Seiring berkembangnya usia kehamilan, kehamilan ektopik bisa mengalami komplikasi berupa perdarahan akibat pecahnya tuba falopi. Ketika hal ini terjadi, ada beberapa gejala yang dapat dirasakan wanita yang mengalaminya, antara lain:

  • Nyeri panggul atau nyeri perut hebat disertai perdarahan parah dari vagina
  • Pusing atau sakit kepala berat
  • Nyeri bahu
  • Mata berkunang-kunang
  • Pucat dan lemas
  • Kaki dan tangan dingin
  • Detak jantung cepat
  • Pingsan

Hamil di luar kandungan yang sudah menimbulkan perdarahan adalah kondisi medis darurat yang membutuhkan penanganan secepat mungkin. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk segera ke rumah sakit, jika mengalami gejala-gejala tersebut.

 

Risiko dan Bahaya Hamil di Luar Kandungan

Hamil di luar kandungan dapat berisiko dan berbahaya bagi kesehatan. Berikut ini adalah berbagai komplikasi dan dampak hamil di luar kandungan yang perlu diwaspadai:

  1. Pecahnya tuba falopi

Hamil di luar kandungan berisiko menyebabkan tuba falopi pecah. Komplikasi ini bisa terjadi secara tiba-tiba dan dapat disertai gejala berupa nyeri hebat di bagian panggul atau perut dengan atau tanpa perdarahan hebat, pucat, lemas, dan pingsan.

  1. Penurunan tingkat kesuburan

Kondisi hamil di luar kandungan, terlebih yang telah terjadi berulang kali, bisa menyebabkan saluran tuba falopi rusak dan tidak berfungsi dengan baik. Hal ini dapat memengaruhi kesuburan dan meningkatkan risiko infertilitas pada wanita.

Jika salah satu tuba falopi dalam kondisi baik, seorang wanita yang pernah mengalami hamil di luar kandungan masih memiliki peluang untuk hamil sekitar 60%.

  1. Risiko hamil di luar kandungan berulang

Bila seorang wanita pernah mengalami hamil di luar kandungan sebelumnya, risiko untuk mengalaminya kembali di kehamilan berikutnya cukup tinggi. Oleh karena itu, Anda disarankan untuk lebih waspada saat menjalani program hamil apabila pernah mengalami riwayat hamil di luar kandungan.

  1. Stres dan depresi

Mengalami kehamilan di luar kandungan merupakan hal yang menakutkan bagi sebagian wanita dan tak jarang menimbulkan trauma tersendiri. Kondisi ini bisa membuat wanita takut untuk hamil lagi atau stres dan khawatir karena risiko masalah kesuburan yang bisa dialaminya.

Namun, Anda tidak perlu khawatir karena sebagian besar wanita yang pernah mengalami kehamilan ektopik masih dapat hamil kembali.

Hamil di luar kandungan tidak sepenuhnya dapat dicegah, tetapi kondisi ini dapat dideteksi sejak dini dengan rutin melakukan konsultasi kehamilan ke dokter kandungan. Oleh karena itu, penting bagi ibu hamil untuk mulai memeriksakan kandungan ke dokter sejak mengetahui dirinya positif hamil.

Untuk mengevaluasi kondisi kehamilan dan menentukan apakah Anda mengalami hamil di luar kandungan, dokter dapat melakukan pemeriksaan fisik dan pemeriksaan penunjang yang meliputi tes darah dan USG kehamilan. Setelah itu, dokter dapat memberikan penanganan yang tepat. []

Sumber Halo Dokter

Advertisement
Advertisement

Leave a Reply