April 24, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Tiongkok Menjadi Negara dengan Biaya Termahal untuk Membesarkan Anak

4 min read

HONG KONG – Sebuah penelitian terbaru melaporkan bahwa Tiongkok adalah salah satu negara termahal di dunia untuk membesarkan anak. Dengan dampak yang tidak proporsional terhadap perempuan, situasi ini menyebabkan tingkat kesuburan negara tersebut sangat rendah. Hal ini tentu bukan kabar baik bagi China di tengah perjuangan menghadapi krisis demografi.

Studi tersebut, yang dirilis pada hari Rabu oleh YuWa Population Research Institute yang berbasis di Tiongkok, menemukan bahwa rata-rata biaya nasional untuk membesarkan anak sejak lahir hingga usia 17 tahun adalah sekitar US$74,800 (Rp1.166 miliar) – meningkat menjadi lebih dari US$94,500 (Rp1.465 miliar) untuk membiayai seorang anak hingga mencapai gelar sarjana.

Biaya membesarkan anak hingga usia 18 tahun di Tiongkok adalah 6,3 kali lebih tinggi dibandingkan PDB per kapita negara tersebut, kata laporan tersebut – sebuah rasio kedua setelah tetangganya di Asia Timur, Korea Selatan, yang memiliki tingkat kesuburan terendah di dunia, dan biaya yang paling besar. membesarkan anak adalah 7,79 kali PDB per kapita.

Sebagai perbandingan, laporan tersebut menyatakan bahwa biaya di Australia hanya 2,08 kali PDB per kapita, 2,24 kali di Perancis, 4,11 kali di Amerika Serikat, dan 4,26 kali di Jepang – negara Asia Timur lainnya yang telah lama berjuang melawan populasi yang menua dengan cepat, dan penurunan angka kelahiran.

“Karena alasan-alasan seperti tingginya biaya melahirkan anak dan kesulitan bagi perempuan untuk menyeimbangkan keluarga dan pekerjaan, keinginan masyarakat Tiongkok untuk memiliki anak hampir merupakan yang terendah di dunia,” kata laporan itu.

“Tidak berlebihan jika menggambarkan situasi kependudukan saat ini sebagai penurunan jumlah kelahiran,” tambah laporan tersebut.

Populasi Tiongkok telah menyusut selama dua tahun terakhir, dengan tahun 2023 menandai angka kelahiran terendah sejak berdirinya Tiongkok Komunis pada tahun 1949. Tahun lalu, Tiongkok dilampaui oleh India sebagai negara dengan jumlah penduduk terpadat di dunia.

Krisis demografi memberikan dampak yang signifikan bagi negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia – dan semakin parah dalam beberapa tahun terakhir meskipun pihak berwenang berupaya membalikkan tren tersebut setelah beberapa dekade menerapkan kebijakan pembatasan kelahiran.

Meskipun pemerintah telah melonggarkan batasan jumlah anak yang diperbolehkan per pasangan, meluncurkan kampanye nasional yang mendorong keluarga untuk memiliki lebih banyak anak, dan menawarkan kemudahan finansial, hanya sedikit yang berubah – sebagian karena bagi banyak perempuan, pengorbanan yang dilakukan tidak sebanding dengan imbalan telah mereka terima, kata laporan YuWa.

Perempuan yang mengambil cuti melahirkan mungkin menghadapi “perlakuan tidak adil” di tempat kerja seperti dipindahkan ke tim lain, dipotong gajinya, atau kehilangan peluang promosi, kata laporan itu.

Laporan tersebut menambahkan bahwa jika biaya cuti melahirkan sepenuhnya ditanggung oleh perusahaan tanpa bantuan pemerintah, maka pemberi kerja mungkin akan menghindari perekrutan perempuan dalam usia subur – sesuatu yang sudah banyak terlihat di Tiongkok, dengan adanya laporan bahwa perempuan ditanyai tentang keluarga berencana saat wawancara kerja, atau ditolak bekerja meskipun mereka tidak berencana untuk memiliki anak.

Meskipun beberapa perempuan berhenti bekerja sambil membesarkan anak-anak mereka, hal ini membuat kembali bekerja menjadi sangat sulit. Perempuan yang memiliki anak mungkin mengalami penurunan gaji sebesar 12% hingga 17%, kata laporan tersebut, mengutip penelitian dari berbagai makalah.

Pengorbanan ini mungkin sudah menjadi hal yang lumrah dalam beberapa dekade terakhir – namun perempuan Tiongkok kini lebih berpendidikan dan mandiri secara ekonomi, dan kini jumlah perempuan yang mengikuti program pendidikan tinggi melebihi laki-laki. Dengan begitu banyak kemajuan yang dicapai dalam beberapa tahun terakhir, perempuan semakin memprioritaskan karir dan pengembangan diri mereka dibandingkan hal-hal tradisional seperti pernikahan dan melahirkan, kata para ahli sebelumnya.

Lalu ada biaya waktu, tenaga dan uang untuk membesarkan seorang anak.

Penelitian menunjukkan bahwa perempuan di Tiongkok terutama bertanggung jawab atas tugas-tugas rumah tangga seperti memasak, bersih-bersih, dan berbelanja – serta mengurus anak, termasuk mengurus sekolah, membantu pekerjaan rumah, dan memberikan bimbingan belajar.

Mengutip makalah tahun 2018, laporan tersebut mengatakan bahwa hal ini berarti perempuan kehilangan hampir lima jam setiap hari waktu luang dan waktu kerja berbayar – dan hampir seluruh jam tersebut dihabiskan untuk pekerjaan rumah tangga. Meskipun para ayah juga kehilangan waktu luang, jam kerja berbayar mereka tidak berubah secara signifikan – dan karier mereka tidak terpengaruh secara signifikan, menurut laporan YuWa.

“Karena lingkungan sosial di Tiongkok saat ini tidak kondusif bagi perempuan untuk melahirkan, biaya waktu dan peluang bagi perempuan untuk memiliki anak terlalu tinggi,” kata laporan tersebut. “Beberapa perempuan harus berhenti memiliki anak demi mendapatkan kesempatan sukses dalam karier mereka.”

Perekonomian Tiongkok tumbuh sebesar 5,2% pada tahun 2023, sedikit lebih baik dari target resmi yang ditetapkan Beijing. Namun negara ini menghadapi banyak sekali tantangan, termasuk rekor penurunan properti, melonjaknya pengangguran kaum muda, tekanan deflasi, meningkatnya gagal bayar perusahaan, dan meningkatnya tekanan keuangan pada pemerintah daerah.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa penurunan angka kelahiran dapat berdampak besar pada pertumbuhan ekonomi, kebahagiaan masyarakat secara keseluruhan, dan posisi Tiongkok di dunia.

Para penulis mendesak kebijakan nasional untuk mengurangi biaya persalinan “sesegera mungkin” – seperti subsidi tunai, pajak dan perumahan, cuti melahirkan dan cuti ayah yang setara, melindungi hak-hak reproduksi perempuan lajang, dan reformasi pendidikan.

Sumber CNN

Advertisement
Advertisement