Awas, Fenomena LGBT Juga Terjadi Di Ngawi

Kusumawardhani Kepala DP3AKB Ngawi (foto | Siaga Indonesia)
Prime Banner

NGAWI – Saat ini masalah Lesbian, homoseksual, biseksual, transgender (LGBT) menjadi fenomena sangat mencemaskan. Diam-diam penyakit ini telah terindikasi masuk ke berbagai wilayah tidak terkecuali ke daerah seperti Ngawi ini. Komunitas LGBT sudah menyebar hingga ke pelosok-pelosok dan mereka sudah berani terang-terangan menunjukkan identitas mereka meskipun dalam tanda kutip masih sebatas di media sosial (medsos).

Indah Kusumawardhani Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Ngawi menuturkan, bahwa kaum LGBT ini datang secara berkoloni dan disinyalir melibatkan para remaja dan dewasa. Dengan dalih HAM, mereka leluasa berbuat semaunya.

“Kehadiran LGBT sangat mengkhawatirkan kita bersama. Apalagi dijejaring sosial akhir-akhir ini secara vulgar memposting foto-foto kegiatan mereka,” terang Danik sapaan akrab Kepala DP3AKB Ngawi, Rabu, (17/10).

Tidak dipungkiri lagi setahun terakhir terpantau kampanye LGBT dilakukan secara massif. Ditengah maraknya kampanye tersebut ujar Danik, sangat penting bagi khalayak masyarakat untuk lebih menyadari bagaimana pola asuh anak yang benar untuk mencegah terjadinya wabah LGBT dikalangan remaja.

Berikut Danik memberikan beberapa tips untuk mencegah masuknya wabah LGBT pada anak usia remaja :

 

Menjaga pergaulan anak

Jika anak Anda wanita maka tak baik membiasakannya berteman dengan kaum laki-laki secara dominan. Hal ini akan memberikan pengaruh psikologis pada anak untuk berkarakter dan berpenampilan seperti laki-laki. Jika misalnya dalam satu keluarga anak perempuan Anda hanya satu orang dan dominannya adalah laki-laki, maka para ibu harus mengambil peran yang lebih besar terhadap pengasuhan sang anak perempuan.

Terlebih dalam satu keluarga dan bertemu setiap hari. Kelalaian ibu membiarkan anak perempuannya bermain dengan saudara laki-laki yang banyak dan dominan akan memberikan efek psikologis yang kurang baik. Demikian juga sebaliknya jika di dalam keluarga tersebut yang dominan adalah wanita dan anak pria hanya satu orang saja, maka ayah lah yang harus selalu dekat dengan anak lelakinya.

 

Menghindari hal yang tidak pantas pada anak

Tidak bisa disangkal, penularan LGBT selalu identik dengan hal-hal yang sifatnya hal yang tidak pantas. Oleh karena itulah Anda harus lebih dulu menjaga anak Anda dari hal ini. Hal yang tidak pantas pada anak bisa berkembang melalui pergaulan sesama anak yang kurang baik, melalui teknologi seperti televisi, gadget, games dan sebagainya. Sebagai orang tua Anda harus mampu mengontrol penggunaan teknologi pada anak sehingga tidak salah gunakan.

 

Memberikan pemahaman keagamaan

Didiklah anak-anak Anda dengan nilai-nilai norma agama yang kuat. Inilah yang akan membantu anak-anak Anda bisa lebih kuat dari masalah hal yang tidak pantas, LGBT dan keburukan-keburukan akhlak lainnya. Sedini mungkin harus ditanamkan nilai-nilai keagamaan pada anak. Bahkan sejak dari alam kandungan, anak-anak harus diajak mengenal Allah sehingga ketika lahir tak sulit baginya untuk mengulang pelajaran apa yang telah disampaikan ibunya selama dalam alam kandungan.

 

Pendidikan hubungan laki-laki dan perempuan pada anak

Jangan canggung menjelaskan masalah hubungan laki-laki dan perempuan pada anak. Katakan kepada anak-anak tentang hubungan laki-laki dan perempuan yang normal dan tidak normal. Ingatkan anak-anak agar tidak terjebak pada hal yang tidak pantas selama dalam pergaulan. Jelaskan fungsi-fungsi organ tubuh dan akibatnya bila digunakan. Pahamkan anak-anak Anda dengan hal-hal yang begini sehingga ketika mereka melihat sesuatu yang tidak normal, mereka akan tahu bahwasannya hal itu tidak baik dan menyalahi norma maupun agama.

 

Mengajak anak ke kajian atau seminar LGBT

Anak-anak usia remaja seperti tingkat SMP dan SMA sudah bisa dipahamkan melalui kegiatan formal seperti seminar dan sejenisnya. Oleh karena itu ajak dan damping putra putri Anda untuk mengikuti berbagai kajiannya. Agar mereka tahu bagaimana bahaya dan akibatnya dari LGBT tersebut. Saat ini ada banyak kajian dan seminar yang menjelaskan tentang bahaya LGBT tersebut. Dengan ikutnya Anda mendampingi putera puteri Anda akan membuat mereka lebih semangat dan memahami apa yang mereka saksikan dan dengarkan dalam kajian. Dengan demikian mereka akan lebih mudah paham dan mengetahui bahayanya. [SI]

You may also like...