Bos Bar Plus yang Perkerjakan Delapan PRT Asing Bisa Pegang Paha dan Payudara Diadili

Prime Banner

KWOLOON – Seorang wanita di Hong Kong dijatuhi hukuman selama delapan bulan penjara, Rabu (30/01/2019) kemarin. Pengelola sebuah bar itu didakwa menggunakan skema kupon yang menjadi fasilitas pelanggan untuk menyentuh payudara perempuan pemegang ijin tinggal pekerja rumah tangga asing.

Perempuan bernama Yim Wai-han itu awalnya mendesak polisi yang menyamar untuk membeli kupon di sebuah bar yang dia jalankan di Tsim Sha Tsui. Hal itu disampaikan pada persidangan di Pengadilan Kota Kowloon.

Dia terjebak dalam serangkaian operasi wakil polisi yang diluncurkan antara 6 Mei dan 22 Juni tahun lalu, dikutip dari HK01, Kamis (31/01/2019).

Polisi menyamar sebagai pelanggan diberitahu oleh Yim untuk menghabiskan kupon pada permainan dadu. Dengan begitu, pelanggan bisa menentukan hadiah seperti menyentuh payudara wanita asing di tempat itu.

Mereka juga didorong untuk memberi hadiah kepada para wanita itu dengan lebih banyak kupon. Yim sebelumnya mengaku tidak bersalah atas lima dakwaan mengelola wakil wakil.

Namun Hakim Joseph To Ho-shing menghukum wanita itu pada hari Rabu (30/01/2019), mengatakan skema kupon itu hanya untuk membungkus bukti pembayaran langsung.

“Sistem kupon adalah [alat] untuk mencegah penangkapan,” katanya. “Permainan peluang hanyalah penyamaran bagi kesempatan (untuk menyentuh para wanita).”

Hakim mencatat bahwa meskipun tidak ada hubungan seksual dalam kasus ini, hanya menyentuh payudara akan sama dengan “ketidaksenonohan” yang diperlukan untuk sanksi pidana.

Selama persidangan, ada keluhan bahwa petugas tinggal lebih lama dari yang mereka butuhkan untuk mengumpulkan bukti, sementara seorang polisi mengakui bahwa ia melanjutkan untuk bertindak atas apa yang ditawarkan permainan dadu.

Untuk mengakui kesulitan operasi, mengatakan bahwa rekaman pengintaian menunjukkan bahwa petugas perlu waktu untuk menunggu bukti muncul.

Operasi penyamaran dilakukan menjelang Piala Dunia FIFA tahun lalu, demikian persidangan.

Pada empat misi pertama, dua petugas disambut oleh Yim saat mereka tiba di bar. Dia mengaku sebagai manajer.

Pada kunjungan pertama, Yim mengatakan kepada mereka untuk membeli kupon dan memperkenalkannya kepada dua wanita asing, yang mengajari mereka cara memainkan permainan dadu.

Pada kesempatan terakhir pada 22 Juni, pasangan itu kembali dengan empat rekannya lagi, dan Yim mengatur agar delapan wanita Asingmenemani mereka. Mereka ditangkap kemudian.

Diketahui, delapan wanita asing tersebut memiliki ijin tinggal sebagai pekerja rumah tangga di Hong Kong. Tidak disebutkan dari negara mana mereka berasal.

Dalam mitigasi, penasihat hukum Oliver Davies mengatakan kurangnya interaksi seksual yang eksplisit menempatkan Yim di ujung bawah spektrum dibandingkan dengan kasus yang lebih serius.

Untuk menyetujui tetapi mengatakan dia juga akan mempertimbangkan ukuran operasi bar. Fakta bahwa Yim dapat memanggil delapan wanita asing di tempat itu menunjukkan bahwa bisnis itu setidaknya berukuran sedang, katanya.

Hakim menggambarkan skema permainan sebagai strategi untuk membuat pelanggan tetap dan menghabiskan lebih banyak uang untuk alkohol. “Mengandalkan penggunaan penyediaan layanan seks untuk meningkatkan penjualan sama dengan bergantung pada pendapatan prostitusi,” katanya.

Selama operasi, 26 wanita asing ditangkap. Di antara mereka, 14 dituntut karena berbagai pelanggaran seperti meminta untuk tujuan yang tidak bermoral dan melanggar ketentuan tinggal. Mereka dipenjara selama dua bulan. Kasus ini terdfaftar dengan nomor KCCC3277 / 2018. []

You may also like...