Di Wuhan, Terus Berjatuhan Orang-Orang Sekarat , Tidak Ada yang Merawat Mayat, Korban Tumbang di Sembarang Tempat

Prime Banner

HONG KONG – Peristiwa mengerikan terlihat di Wuhan, China, tempat virus 2019-nCoV—jenis baru dari coronavirus—muncul dan menyebar. Di kota itu, beberapa orang yang terinfeksi virus terlihat ambruk di jalan-jalan di dekat gedung dan didekati para petugas medis berjas hazmat.

Orang-orang terinfeksi virus mirip SARS ini terlihat berbaring tak bergerak di lantai dan tanah di kota tersebut. Pemandangan ini membuat Wuhan kini dijuluki media Barat sebagai “zombieland”.

Salah satu video yang di-posting di Instagram yang menunjukkan petugas medis di Wuhan mengenakan jas hazmat dan masker gas mendekati pria yang ambruk menghadap ke lantai di sebuah gedung saat orang-orang lainnya lewat.

Saksi mata mengklaim korban, yang mengenakan masker pelindung, kehilangan kesadaran dan pingsan saat mengantre untuk memperoleh dokumen. Kejadian menakutkan itu disaksikan oleh enam orang yang mengenakan masker putih.

Komisi Kesehatan Nasional China terus merevisi data kasus dan kematian akibat virus 2019-nCoV sejak muncul di Wuhan 31 Desember 2019.

Orang-orang sekarat terus bermunculan di Kota Wuhan, tempat virus 2019-nCoV—jenis baru coronavirus atau virus corona—muncul pertama kali di China. Sarga setempat menggambarkan mirip kiamat.

China dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang melakukan yang terbaik untuk mencegah penyebaran virus yang memicu kepanikan global ini. Namun, faktanya krisis jauh lebih buruk daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Data hingga hari Sabtu (25/01/2020), sudah 41 orang meninggal di Wuhan, Provinsi Hubei. Secara global, virus ini sudah menginfeksi 1.287 orang.

Wuhan, kota berpenduduk sekitar 11 juta orang, telah diisolasi. Artinya, sekitar 11 juta orang itu dalam status dikarantina. Rumah sakit setempat sangat kewalahan sehingga pasien dengan kondisi batuk darah ditinggalkan di luar, dan tidak diobati.

South China Morning Post (SCMP) telah memawancarai beberapa orang di zona yang terinfeksi virus, termasuk seorang wanita bernama Xiaoxi. Dia telah membawa suaminya yang sakit dari rumah sakit satu ke ke rumah sakit lain dengan putus asa karena bantuan tak kunjung tiba.

“Rasanya seperti kiamat,” katanya menggambarkan kota Wuhan. “Saya tidak memiliki apa apa. Tidak ada pakaian pelindung, hanya jas hujan, dan saya berdiri di luar rumah sakit di tengah hujan,” ujarnya.

“Saya putus asa, saya telah kehilangan hitungan waktu dan hari. Saya tidak tahu apakah kami berdua akan hidup untuk melihat tahun baru,” ujarnya, merujuk pada Tahun Baru Imlek yang jatuh pada hari ini.

Wanita itu mengatakan kepada SCMP bahwa suaminya batuk darah dan demam 10 hari yang lalu, tetapi empat rumah sakit menolaknya karena kehabisan ruang.

“Orang-orang terus sekarat, tidak ada yang merawat mayat,” katanya. “Jika ini terus seperti ini, kita semua akan dikutuk.”

Laporan ABC.net.au melaporkan apotek kehabisan persediaan saat virus menyebar.  Meski kota Wuhan ditutup sejak Kamis lalu, virus itu terbukti sudah menyebar ke berbagai negara ketika kasus-kasus baru dikonfirmasi di Australia, Amerika Serikat dan Eropa.

Seorang pria asal Melbourne yang melakukan perjalanan ke Wuhan adalah kasus pertama yang dikonfirmasi di Australia. Dia berada di ruang isolasi di Monash Medical Centre di Clayton.

Prancis hari ini mengonfirmasi dua kasus coronavirus yang mematikan, satu di Paris dan satu di kota Bordeaux di barat daya negara itu. Keduanya adalah kasus pertama di tanah Eropa.

Menteri Kesehatan Prancis Agnes Buzyn percaya akan ada banyak lagi kasus. “Kami memiliki dua kasus,” katanya. “Kami mungkin akan memiliki kasus lain.”

Pasien yang dirawat di rumah sakit di Paris adalah seorang pria berusia 48 tahun yang telah melewati Wuhan dalam perjalanan ke Prancis.

“Dia ditempatkan di ruang terisolasi untuk menghindari kontak dengan dunia luar,” kata menteri tersebut. []

You may also like...