Gegara Lockdown, 14 Pekerja Migran Meregang Nyawa Tertabrak Kereta

FEATURE IMAGE Gegara Lockdown, 14 Pekerja Migran Tewas Tertabrak Kereta (Foto Reuters.com)
FEATURE IMAGE Gegara Lockdown, 14 Pekerja Migran Tewas Tertabrak Kereta (Foto Reuters.com)
Prime Banner

ApakabarOnline.com – 14 pekerja migran yang sedang melakukan perjalanan mudik ke kampung halaman asal mereka mengalami nasib naas, tertabrak kereta api barang yang melintas di rel tempat mereka beristirahat dan tidur.

Diberitakan Reuters.com, peristiwa tersebut terjadi pada hari Jumat (08/05/2020) ketika mereka kembali ke desa asal mereka setelah kehilangan pekerjaan mereka akibat lockdown virus corona.

Puluhan ribu orang telah kembali pulang dari kota-kota besar India setelah di-PHK karena lockdown untuk mencegah penyebaran virus corona sejak akhir Maret.

Masinis kereta api mencoba menghentikan kereta barang ketika dia melihat para pekerja di rel di negara bagian barat Maharashtra, kata pihak pemerintah. Empat belas orang tewas dan lima lainnya luka-luka, kata juru bicara kementerian, C.H. Rakesh.

“Saya baru saja mendengar berita sedih tentang pekerja yang tidur di rel kereta, proses penyelamatan sedang berlangsung,” kata Menteri Perkeretaapian Piyush Goyal di Twitter.

Ketika lockdown, semua angkutan umum telah ditangguhkan sehingga para pekerja migran yang sering pulang harus berjalan jauh untuk sampai ke sana.

Pemerintah telah memperpanjang lockdown sampai 17 Mei. Polisi mengatakan para pekerja itu bekerja di sebuah perusahaan baja dan berjalan ke desa mereka di negara bagian, Madhya Pradesh.

“Mereka telah berjalan sepanjang malam, mereka kelelahan dan tertidur di rel,” kata seorang petugas polisi.

Karena lockdown, mereka mungkin tidak memperkirakan kereta lewat, kata seorang pejabat. Kebijakan lockdown selama delapan minggu di India, salah satu yang paling ketat di dunia, telah membantu menahan laju penyebaran virus corona mengatakan.

Kritik telah meningkat tentang bagaimana pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah mengatur pesawat untuk membawa kembali orang India dari luar negeri, sementara meninggalkan pekerja yang terdampar di kota-kota besar dengan sedikit makanan atau uang.

Modi mengatakan di Twitter bahwa dia sedih dengan hilangnya nyawa dalam kecelakaan kereta api dan semua kemungkinan bantuan sedang diberikan.

“Terkejut dengan kematian pekerja migran yang ditabrak kereta api. Kita harus malu dengan cara kita memperlakukan pembangun bangsa kita, ”kata Rahul Gandhi, pemimpin partai oposisi utama Kongres.

Selama seminggu terakhir, beberapa pemerintah negara bagian menghadapi tekanan publik mengorganisir kereta api dan bus untuk membawa kembali buruh migran.

Banyak yang menempuh jarak yang sangat jauh dalam panas terik melalui ladang dan hutan untuk pulang. []

You may also like...