February 3, 2023

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Dua Tahun Lumpuh, PMI Asal Blitar Akan Diantar Pulang Staf KJRI Hong Kong

2 min read

BLITAR – Tak selamanya, niat untuk merubah nasib agar menjadi lebih baik dengan merantau selalu membuahkan perubahan yang lebih baik pula. Tak jarang, niat merubah nasih justru menghasilkan derita nestapa yang cukup berat.

Seperti yang dialami Afridawati (40), PMI Makau asal Kanigoro Blitar ini.

Informasi yang berhasil dihimpun ApakabarOnline dot com, Afridawati yang sampai saat ini masih bertahan di Makau divonis menderita TBC Meningitis dan paru-paru.

Dua tahun belakangan, dirinya sudah tidak bisa lagi bekerja sebagaimana yang dia harapkan. Afridawati justru tergolek lemah di Rumah Sakit.

Kabid Perluasan dan Penempatan Kerja Disnaker Kabupaten Blitar, Yopie Karisma Sanusi mengatakan, Afridawati sebetulnya telah mengajukan repatriasi pemulangan ke Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) yang ada di Hongkong pada bulan Maret 2021 lalu. Namun karena kondisi kesehatannya yang tak kunjung membaik akhirnya proses pemulangan dirinya terus tertunda hingga 2 tahun.

“Ya jadi sebenernya Afridawati ini sudah lama mengajukan permohonan pemulangan ke KJRI yang ada di Hongkong sana tapi kan kondisinya sakit sembuh terus bahkan kini dirinya lumpuh, makanya pemulangannya tertunda,” kata Yopie kemarin (10/01/2023)

Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Blitar memastikan bahwa Afridawati merupakan pekerja migran Indonesia yang resmi atau prosedural. Sehingga Disnaker Kabupaten Blitar akan memfasilitasi proses pemulangan PMI asal Kecamatan Kanigoro.

Rencananya Afridawati akan diterbangkan ke Indonesia pada tanggal 13 Januari 2023 mendatang. PMI 40 tahun itu akan langsung mendarat di Bandara Juanda Surabaya. Selama proses pemulangan dari Hongkong menuju Bandara Juanda Surabaya, Afridawati akan didampingi oleh tim dari KJRI Hong Kong.

Sementara itu Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Blitar kini masih berkoordinasi dengan beberapa pihak untuk proses pemulangan PMI tersebut. Disnaker Kabupaten Blitar meminta bantuan RSUD Ngudi Waluyo Wlingi untuk membantu penjemputan Afridawati dengan menggunakan mobil ambulans khusus untuk perawatan pasien.

Koordinasi dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Blitar juga telah dilakukan Disnaker Kabupaten Blitar terkait tim medis yang akan mendampingi PMI yang sakit tersebut. Disnaker Kabupaten Blitar meminta bantuan Dinkes Kabupaten Blitar untuk menyiap perawat dokter untuk mendampingi Afridawati yang sakit serta lumpuh selama proses perjalanan dari Bandara Juanda Surabaya hingga sampai di rumahnya Kecamatan Kanigoro Kabupaten Blitar.

“Ini kami telah berkoordinasi dengan berbagai pihak mulai dari Disnaker Provinsi, Dinkes Kabupaten Blitar hingga RSUD Ngudi Waluyo Wlingi untuk proses penjemputan PMI yang sakit tersebut,” jelasnya.

Dinas Tenaga Kerja Kabupaten Blitar berharap pemulangan tersebut bisa menjadi jalan terbaik bagi Afridawati. Diharapkan dengan ia pulang ke kampung halaman, proses penyembuhan penyakit TBC dan paru-parunya bisa berjalan lebih optimal. []

Advertisement
Advertisement