May 31, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Jejaring Desa, Kesehatan dan Perlindungan Pekerja Migran Disepakati Menjadi Topik Bahasan KTT ASEAN 2023

2 min read

JAKARTA – Sidang Dewan Menteri Pilar Sosial Budaya ASEAN ke-29 (The 29th ASEAN Socio-Cultural Community/ASCC) 2023 menyepakati empat komitmen yang akan dibahas pada Konferensi Tingkat Tinggi (KTT)ke-42 ASEAN 2023.

“Sudah disepakati di tingkat menteri, akan dibawa ke KTT ASEAN 2023,” ujar Menteri Koordinator Pemberdayaan Manusia Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy usai sidang Dewan Menteri Pilar Sosial Budaya ASCC ke-29 di Nusa Dua, Kabupaten Badung, Provinsi Bali, Senin (08/05/2023) dikutip dari Antara.

Disebutkannya, empat dokumen komitmen itu terkait one health, jejaring desa ASEAN, perlindungan pekerja migran dalam situasi krisis, dan pekerja migran khususnya nelayan migran. Dengan empat dokumen tersebut, katanya, akan memajukan ASEAN yang inklusif.

Dalam Sidang ASCC ke-29, Menko PMK menyampaikan, para Menteri dan Sekretaris Jenderal ASEAN menegaskan kembali komitmen mereka untuk bekerja sama dalam mewujudkan prioritas Pilar Sosial Budaya di bawah Kepemimpinan ASEAN Indonesia 2023.

“Mari perkuat kerja sama kita dalam mendorong relevansi ASEAN sebagai episentrum pertumbuhan di kawasan dan sekitarnya,” jelasnya.

Dalam sidang ASCC ke-29 itu dipimpin oleh Menko PMK Muhadjir Effendy. Delegasi yang hadir dalam sidang itu di antaranya Menteri Kebudayaan, Pemuda, dan Olahraga Brunei Darussalam Haji Nazmi Bin Haji Mohammad; Menteri Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga Kamboja Nath Bunroeun; Menteri Informasi, Kebudayaan, dan Pariwisata Laos Suanesavanh Vignaket; Menteri Pariwisata, Seni dan Kebudayaan Malaysia Dato’ Sri Tiong King Sing. Kemudian, Sekretaris Kementerian Kesejahteraan Rakyat dan Pembangunan Filipina Rex Gatchalian, Menteri Sosial dan Pembangunan Keluarga Singapura Masagos Zulkifli, Menteri Pembangunan Sosial dan Keamanan Manusia Thailand Anukul Peedkaew, Deputi Menteri Tenaga Kerja, Penyandang Disabilitas, dan Sosial Vietnam Nguyen Ba Hoan, Wakil Menteri Solidaritas Sosial dan Inklusi Timor Leste Signi Chandrawati, dan Sekjen ASEAN Kao Kim Hourn.

Para Pemimpin ASEAN telah mulai membahas sejumlah isu penting dalam rangka mendorong kawasan ASEAN yang lebih kuat dalam menghadapi tantangan, serta memperkuat ketahanan ekonomi ASEAN. Upaya ini sejalan dengan tema yang diusung dalam Keketuaan Indonesia ASEAN Matters: Epicentrum of Growth.

Rangkaian KTT ke-42 ASEAN 2023 akan menghadirkan delapan leaders, ditambah Sekjen ASEAN dan Perdana Menteri Timor-Leste, untuk membahas sejumlah isu kepentingan bersama ASEAN. []

Advertisement
Advertisement