May 17, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Jika Diteruskan Dianggap Menjadi Pelanggaran, Amerika Akan Cabut Kewajiban Mengenakan Masker di Transportasi

3 min read
Feature Image Amerika Akan Cabut Kewajiban Mengenakan Masker di Transportasi (foto the World Economic Forum)

Feature Image Amerika Akan Cabut Kewajiban Mengenakan Masker di Transportasi (foto the World Economic Forum)

JAKARTA – Pemerintahan Biden tidak akan lagi mewajibkan masker di transportasi umum. Kebijakan ini diambil setelah seorang hakim federal di Florida pada hari Senin memutuskan bahwa arahan berusia 14 bulan itu melanggar hukum.

Segera setelah pengumuman itu, semua maskapai besar termasuk American Airlines, United Airlines dan Delta Air Lines, serta jalur kereta nasional Amtrak melonggarkan pembatasan yang berlaku.

Pekan lalu, pejabat kesehatan AS telah memperpanjang mandat hingga 3 Mei yang mewajibkan para pelancong untuk mengenakan masker di pesawat terbang, kereta api, dan di taksi, dengan mengatakan bahwa mereka perlu waktu untuk menilai dampak dari kenaikan Covid baru-baru ini. Kelompok industri dan anggota parlemen Republik menolak keras dan ingin pemerintah mengakhiri kewajiban masker berusia 14 bulan secara permanen.

Putusan oleh Hakim Distrik AS Kathryn Kimball Mizelle, yang ditunjuk Presiden Donald Trump, datang dalam gugatan yang diajukan tahun lalu di Tampa, Florida, oleh sebuah kelompok yang disebut Health Freedom Defense Fund. Ini mengikuti serangkaian keputusan terhadap arahan administrasi Biden untuk memerangi penyakit menular yang telah menewaskan hampir satu juta orang Amerika, termasuk vaksin atau mandat tes.

Hakim Mizelle mengatakan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS telah melampaui wewenangnya dengan mandat, tidak meminta komentar publik dan tidak menjelaskan keputusannya secara memadai.

Seorang pejabat pemerintah AS mengatakan sementara badan-badan itu menilai langkah-langkah potensial selanjutnya, keputusan pengadilan itu berarti perintah penutupan transportasi umum CDC tidak lagi berlaku. Pemerintah masih dapat memilih untuk mengajukan banding atas perintah tersebut atau meminta penundaan darurat dalam penegakan perintah tersebut.

“Oleh karena itu, TSA tidak akan menegakkan Arahan Keamanan dan Amandemen Darurat yang mengharuskan penggunaan masker di transportasi umum dan pusat transportasi saat ini,” kata pejabat itu dalam sebuah pernyataan.

“CDC merekomendasikan agar orang terus memakai masker di pengaturan transportasi umum dalam ruangan.”

Administrasi Keamanan Transportasi mengatakan akan membatalkan Arahan Keamanan baru yang dijadwalkan mulai berlaku pada hari Selasa.

Keputusan itu muncul ketika infeksi Covid-19 meningkat lagi di Amerika Serikat, dengan rata-rata 36.251 infeksi baru dilaporkan setiap hari, dan 460 kematian setiap hari, berdasarkan rata-rata tujuh hari – jumlah tertinggi dari total kematian Covid-19 yang dilaporkan di Amerika Serikat. dunia.

Gedung Putih menyebut keputusan itu “mengecewakan.”

CDC pertama kali mengeluarkan perintah kesehatan masyarakat yang mewajibkan masker dalam transportasi antarnegara bagian pada Februari 2021. TSA mengeluarkan arahan keamanan untuk menegakkan perintah CDC.

CDC dan Administrasi Penerbangan Federal (FAA) menolak berkomentar.

United Airlines, American, Delta, Southwest Airlines, JetBlue dan Alaska Airlines mengatakan masker sekarang opsional di pesawat mereka.

“Kami lega melihat mandat masker AS dicabut untuk memfasilitasi perjalanan global karena Covid-19 telah beralih ke virus musiman biasa,” kata Delta. Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan agar tidak membandingkan virus dengan penyakit endemik seperti flu awal tahun ini karena perkembangannya yang cepat.

Langkah ini dapat memengaruhi permintaan perjalanan, yang kembali meningkat setelah penurunan yang disebabkan oleh varian virus corona Omicron. Lalu lintas penumpang AS rata-rata sekitar 89 persen dari tingkat pra-pandemi sejak pertengahan Februari, menurut data TSA.

Dengan jumlah kasus Covid-19 yang meningkat lagi, pencabutan mandat bisa membuat beberapa penumpang waspada, sementara mendorong yang lain untuk terbang lagi.

Menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dilakukan antara 31 Januari dan 7 Februari, hanya 36 persen orang Amerika yang berpikir sudah waktunya bagi orang untuk berhenti menggunakan masker dan karantina agar kehidupan dapat kembali normal setelah Covid-19. Namun, sementara hanya 16 persen Demokrat yang memiliki pandangan ini, 60 persen dari Partai Republik melakukannya, menurut jajak pendapat.

Chief Executive Officer Delta Ed Bastian pekan lalu mengakui risiko tersebut, tetapi mengatakan maskapai masih mengharapkan penerbangannya penuh.

“Ini masalah akuntabilitas individu, akuntabilitas pribadi, membuat keputusan sendiri daripada pemerintah membuat keputusan untuk orang-orang tentang bagaimana tetap sehat,” kata Bastian kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Pada hari Senin, Delta meminta karyawannya untuk menunjukkan “pemahaman dan kesabaran” karena sifat pengumuman yang tidak terduga dapat mengakibatkan penegakan yang “tidak konsisten”.

Sejak Januari 2021, ada rekor 7060 insiden penumpang nakal yang dilaporkan, 70 persen melibatkan aturan penggunaan masker, menurut FAA. Ribuan penumpang telah dimasukkan ke dalam daftar “larang terbang” karena menolak mematuhi persyaratan penggunaan masker.

Alaska mengatakan beberapa penumpang akan tetap dilarang, bahkan setelah kebijakan masker dicabut.[]

Sumber Reuters

Advertisement
Advertisement