June 14, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Karantina Diperpanjang 21 Hari, Banyak Orang di Hong Kong Bakalan “Terlantar” di Hotel

2 min read
Penumpang yang akan memasuki Hong Kong (Foto HK01)

Penumpang yang akan memasuki Hong Kong (Foto HK01)

HONG KONG – Karena imbauan karantina kedatangan diperpanjang hingga 21 hari, hampir semua hotel paling terjangkau di Hong Kong full book hingga akhir Januari 2021.

Hal tersebut, membuat ratusan warga, termasuk pekerja rumah tangga asing, terdampar di luar negeri.

Mereka sekarang meminta pemerintah, untuk menambah jumlah hotel dalam daftar dari 36 hotel yang ditujukan untuk karantina kedatangan. Mereka juga mendorong pihak berwenang untuk menurunkan tarif hotel, baik melalui negosiasi industri atau skema subsidi, dengan menyerukan diskon hingga 75 persen dari tarif per malam.

Pada malam Natal kemarin, Hong Kong memperpanjang periode karantina hotel untuk semua kedatangan di luar negeri kecuali yang berasal dari China daratan, Taiwan, dan Makau dari 14 hari menjadi 21 hari, dalam upaya untuk membendung impor jenis Covid-19 yang lebih menular yang pertama kali diumumkan di Inggris tetapi diyakini berasal dari Afrika Selatan.

Ribuan orang diperkirakan akan tiba dalam beberapa bulan mendatang, termasuk pekerja rumah tangga asing yang kembali bekerja di Hong Kong atau datang ke Hong Kong untuk pertama kalinya, serta penduduk yang terbang untuk mengunjungi keluarga mereka.

Masa karantina yang diperpanjang tidak hanya berarti bahwa mereka yang kembali harus menanggung biaya hotel selama seminggu lagi, tetapi mereka juga akan bersaing dengan orang lain untuk mendapatkan kamar dalam jumlah terbatas dengan sebagian besar kamar yang lebih terjangkau sudah tersedia.

Dari 12.131 kamar dan suite reguler yang tersedia untuk karantina, kurang dari sepertiganya berharga antara HK$400 (US $ 51) dan HK$700 semalam, dengan total hingga HK$14.700 untuk masa inap 21 hari.

Sekitar 5.000 kamar dengan tingkat harga berikutnya antara HK $ 700 dan HK $ 1.000 semalam masih memiliki kamar kosong. Dari 10 hotel yang sebagian besar menawarkan dalam kisaran ini, enam mengatakan masih memiliki beberapa kamar yang tersedia.

Sekitar 3.000 kamar diberi harga di atas HK $ 1.000, dan memiliki nomor lowongan yang serupa, dengan enam dari 12 hotel dalam kategori ini melaporkan pemesanan yang tersedia.

Antara 4.000 dan 6.000 pekerja rumah tangga akan menunda perkiraan kepulangan atau kedatangan mereka ke Hong Kong selama beberapa bulan mendatang, menurut perkiraan industri, dengan banyak yang mengharapkan jumlah ini sekarang bertambah setelah perubahan aturan.

Kelompok lain yang merasa kesulitan untuk menemukan hotel yang terjangkau adalah warga Hong Kong yang telah bepergian ke luar negeri, termasuk mereka yang terdampar di Inggris menyusul larangan kota untuk bepergian dari negara itu pada 22 Desember.

Meskipun tidak ada indikasi kapan larangan akan dicabut, banyak yang dengan marah memeriksa ketersediaan hotel jika mereka tiba-tiba diizinkan pulang, mencoba menghindari halangan lain dalam perjalanan yang menurut mereka datang dengan sedikit atau tanpa bimbingan dari pemerintah. []

Advertisement
Advertisement