August 1, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Kenali, Lima Efek Samping Ekstrim Divaksin Corona yang Paling Sering Terjadi

3 min read
Test COVID-19 untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing

HONG KONG –  Efek samping dari suntikan vaksin COVID-19 berbeda-beda bagi setiap orang, bahkan ada yang sama sekali tak merasak efek samping. Ada bebeapa efek samping yang kerap dirasakan usai divaksinasi, seperti demam, nyeri otot, dan beberapa efek ringan lainnya.

Namun, ternyata ada juga efek samping ekstrem meski jarang terjadi. Dilansir dari laman Times of India, berikut ini lima efek samping tak biasa dari vaksin COVID-19.

 

  1. Bibir bengkak

Dalam kejadian yang tidak biasa, beberapa orang yang telah diinokulasi dengan vaksin Moderna mengalami semacam bibir bengkak dan melepuh.

Meskipun ada beberapa teori yang menyatakan bahwa orang yang melakukan filler bibir dapat mengembangkan respons alergi (pembengkakan), namun reaksi ini dikategorikan sebagai reaksi langka dan tidak biasa, yang jarang terjadi.

Orang dengan reaksi tersebut selanjutnya mengatakan bahwa rasanya bisa terasa seperti melepuh yang menyakitkan, tidak nyaman dan juga disertai dengan mulut kering.

Walaupun bibir bengkak itu sendiri merupakan reaksi yang tidak berbahaya, hal ini juga bisa menjadi bentuk reaksi tertunda terhadap inokulasi.

 

  1. Lengan COVID-19

Efek samping baru lainnya yang ditemukan akhir-akhir ini adalah `lengan COVID-19`- efek samping yang dapat membuat penerima mengalami lesi merah aneh di tempat suntikan dan mengalami kekakuan dan nyeri yang berkepanjangan.

Secara medis, ini bisa disebut sebagai hipersensitivitas kulit tertunda, yang pada dasarnya berarti reaksi tertunda pada kulit.

Beberapa orang yang pernah mengalami COVID-19 lengan juga melaporkan lesi tersebut terasa nyeri saat disentuh, dan juga mengalami gatal-gatal.

Apa yang juga membuat efek samping ini sedikit berbeda dari yang lain adalah bahwa efek samping ini dapat muncul beberapa hari kemudian, terkadang 7-9 hari setelah mendapatkan suntikan, yang membuatnya berbeda dari semua efek samping lainnya.

Meski begitu, reaksi ini terbilang singkat, dan mungkin merupakan reaksi yang tidak berbahaya dan seharusnya tidak menjadi alasan untuk mengambil gambar kedua.

 

  1. Pembesaran kelenjar getah bening

Suntikan vaksin dapat menyebabkan efek samping tertentu yang dapat disalahartikan sebagai kelenjar getah bening yang membesar akibat kanker payudara. Dokter saat ini melihat sejumlah orang yang divaksinasi memunculkan reaksi seperti itu.

Meskipun bersifat anekdot, para ahli mengatakan bahwa reaksi dapat terjadi pada lengan yang sama di mana Anda mendapatkan suntikan.

Meskipun efek sampingnya tidak berbahaya secara langsung, para ahli merasa bahwa efek samping tersebut dapat menyebabkan kecemasan bagi pasien, karena menyerupai gejala kanker klasik dan karenanya, perlu lebih banyak kesadaran untuk diterapkan saat ini.

 

  1. Penggumpalan darah

Vaksin Oxford-Astrazeneca untuk sementara ditangguhkan untuk digunakan di negara-negara tertentu. Hal ini muncul setelah beberapa petugas kesehatan mengalami pembekuan darah yang menakutkan dan penurunan jumlah trombosit.

Meskipun masih belum diketahui apakah gejala tersebut disebabkan oleh vaksin secara langsung, para dokter sekarang percaya bahwa ini adalah kejadian langka yang harus diwaspadai.

Terutama untuk beberapa orang dapat memiliki kondisi yang sudah ada sebelumnya (kemungkinan reaksi autoimun), yang dapat membuat tubuh menghancurkan trombosit dan menyebabkannya. pembekuan.

Dalam beberapa kasus, pembekuan darah juga dapat menyebabkan lepuh, ruam, dan memar yang menyakitkan

 

  1. Penglihatan kabur

Efek samping aneh lainnya adalah yang telah mengganggu penglihatan beberapa orang saat ini. Menurut beberapa studi kasus, vaksinasi COVID-19 dapat membuat beberapa orang mengalami penglihatan kabur selama beberapa hari.

Di AS, petugas kesehatan juga mengembangkan mata bengkak setelah disuntik.

Meski tidak biasa dan sedikit mengkhawatirkan, para ahli percaya bahwa masalah penglihatan juga dapat dialami secara umum pada vaksin lain, seperti vaksin flu dan karenanya, seharusnya tidak menjadi alasan besar untuk meragukan efektivitas atau keamanan vaksin COVID-19 saat ini. []

Advertisement
Advertisement