May 17, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Mengenal Munculnya Flurona Saat Omicron Belum Reda

2 min read

SURABAYA – Baru-baru ini, dunia digemparkan dengan isu flurona yang berasal dari Israel. Flurona merupakan koinfeksi dari virus influenza dan virus sars-cov-2 (Covid-19). Kabarnya, virus ini pertama kali diidentifikasi pada wanita hamil warga Israel yang belum divaksinasi.

Dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Airlangga (Unair) Laura Navika Yamani,memberikan pandangannya terkait hal tersebut. Menurut Laura, isu tersebut memiliki kesinambungan dengan beberapa gejala yang terjadi akhir-akhir ini.

Maraknya masyarakat terpapar virus covid-19 membuat seluruh warga negara bahkan dunia menjadi lebih waspada. Sehingga, dengan timbulnya infeksi ganda atau koinfeksi dalam tubuh manusia menimbulkan isu yang hangat diperbincangkan.

“Sebenarnya, tidak perlu terbebani dengan isu yang beredar. Semuanya masih penuh dengan perkiraan. Selain itu, gejala covid-19 dan influenza memiliki kemiripan. Besar kemungkinan bahwa hal tersebut hanya kepanikan masyarakat dalam menanggapi segala kemungkinan,” ujarnya,Selasa(18/01/2022).

Menurutnya, virus influenza yang terkandung dalam varian baru flurona merupakan salah satu virus yang lazim terjadi pada beberapa manusia, khususnya masyarakat Indonesia. Hanya saja, untuk beberapa negara yang memiliki empat musim akan merasa “tidak biasa” ketika terserang influenza.

“Dalam hal ini berbeda kasus dengan masyarakat Indonesia, flu sudah menjadi penyakit yang biasa terjadi jika musim hujan tiba. Oleh karenanya, masih belum ada pemeriksaan lebih lanjut terkait dengan flu yang bersamaan dengan covid-19,” imbuhnya.

Perbedaan musim di beberapa negara bisa menjadi salah satu alasan timbulnya koinfeksi tersebut. Pasalnya, flurona memiliki kesamaan dengan covid-19 dalam penularannya, yaitu melalui droplet ketika orang yang terinfeksi bernapas, berbicara, batuk atau bersin. Namun perbedaannya, influenza merupakan penyakit yang mampu terjadi melalui penularan udara dan ketika peralihan musim tiba.

Hal tersebut menjadi sorotan dikarenakan jarangnya masyarakat mengidap penyakit influenza (khususnya penduduk dengan negara empat musim pengganti). Bahkan di beberapa negara terdapat vaksin khusus untuk penanggulangan penyakit tersebut, guna meminimalisir gejala serupa.

Laura sendiri menyebutkan bahwa sukar flurona untuk sampai di Indonesia. Dikarenakan virus influenza (flu) memang sudah menjadi penyakit bawaan yang kerap dianggap “biasa saja”. Kalaupun ada, pasti akan dianggapnya covid-19 saja, atau influenza saja.

“Mengapa demikian? karena keduanya memiliki banyak kesamaan yang menimbulkan asumsi seseorang hanya akan terserang salah satunya. Contoh, gejala covid-19 adalah terdapat flu ringan di dalamnya, lantas bagaimana keduanya bisa dikatakan berbeda?” tegasnya.

Laura menambahkan, bahwa perbandingan bahaya dari flurona dan corona kurang lebih akan sama, tergantung bagaimana individu akan menanggulangi keadaan tersebut.

“Jika ingin menjauhkan Indonesia dari terjadinya isu penyakit flurona, tentu harus menaati perihal apapun yang disampaikan selama pembatasan, misalnya 3M (menjaga jarak, memakai masker, dan mencuci tangan). Selain itu, didalamnya juga harus terdapat pola hidup sehat oleh masing-masing individunya,” pungkasnya mengakhiri. []

Advertisement
Advertisement