July 21, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Perempuan dan Laki-Laki Wajib Tahu, Begini Ciri-Ciri Alat Setrum Tidak Sehat

3 min read

JAKARTA – Alat setrum atau Mr. P atau organ genital pria yang sehat sangat penting bagi seorang pria dan pasangannya. Penis yang sehat merupakan cerminan kebersihan diri seorang pria. Sebagai organ genital, Mr. P merupakan salah satu tempat menumpuknya kuman.

Dilansir dari Suara.com-jaringan Telisik.id, memvisualisasikan Mr. P secara teratur dapat membantu pria mengetahui gejala atau sinyal baru yang mungkin menunjukkan kekhawatiran. Pasalnya, Mr. P yang tidak sehat pasti memiliki gejala khusus mengindikasikan adanya masalah.

Nah berikut adalah beberapa ciri-ciri Mr. P yang tidak sehat yang bisa membantu Anda menentukan apakah ada kekhawatiran seperti dilansir Outlook Health.

 

  1. Lecet

Jika ada bercak kulit kemerahan tepat di bawah kepala di batang Mr. P, ini mungkin mengindikasikan Mr. P mungkin sedang bermasalah. Bercak merah, bagaimanapun, merupakan gejala kanker penis jika ini tidak terasa menyakitkan.

Terlebih jika Anda belum melakukan hubungan intim baru-baru ini, yang mengakibatkan Mr. P lecet.

 

  1. Kencang

Mungkin Mr. P terasa kencang saat disentuh. Anda mungkin melihat beberapa bintik pucat di wilayah yang sama. Anda mungkin menderita lichen sclerosis, kelainan kulit yang disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon atau sistem kekebalan tubuh, baik ditambah dengan rasa nyeri atau tidak.

 

  1. Bengkok

Kemungkinan Anda menderita penyakit Peyronie saat melihat Mr. P Anda bengkok saar ereksi. Meski sebenarnya adanya lengkungan adalah hal yang wajar, namun jika tingkat kebengkokan semakin bertambah, periksakan diri ke dokter.

 

  1. Darah pada urin

Setiap darah dalam urin dapat mengindikasikan batu ginjal atau pembesaran prostat. Namun, dalam komunitas medis, “darah dalam kencing” adalah indikator kanker kandung kemih yang terkenal.

Jangan panik jika Anda menemukan bercak darah kecil di celana dalam, meskipun urine Anda tampak bersih. Sebagai gantinya, carilah bercak atau biru kecil di skrotum dan batang.

 

  1. Peregangan tidak rata

Pria berusia 20 hingga 35 tahun paling mungkin terkena kanker testis. Massa atau benjolan yang keras dan tidak nyeri pada testis adalah gejala khas. 99 persen kasus dapat diobati jika didiagnosis lebih awal.

 

  1. Gatal pada Mr. P

Ada berbagai hal yang harus diwaspadai jika seorang pria mengalami gatal parah. Sariawan, infeksi jamur yang dikenal sebagai infeksi jamur, sering terasa gatal dan merupakan salah satu gejalanya. Ini juga bisa menjadi tanda Balanitis, suatu kondisi peradangan pada kepala penis atau kulup. Kebersihan pribadi yang buruk dan IMS seperti herpes adalah dua penyebab potensial dari hal ini.

 

  1. Cairan penis

Keluarnya cairan dari Mr. P adalah uretritis, yang dapat terjadi ketika saluran antara kandung kemih dan ujung penis mengalami iritasi. Kebanyakan pria tidak memiliki gejala apa pun; namun, yang lain mungkin merasakan ketidaknyamanan yang membakar atau keinginan kuat untuk buang air kecil.

Gonore dan uretritis non-gonokokal adalah penyebab paling umum dari uretritis. Pria yang lebih muda lebih mungkin mengalami hal ini, terutama mereka yang berhubungan seks dengan pria lain.

 

  1. Disfungsi ereksi

Pria mengalami masalah ini ketika mereka menghadapi kesulitan dalam mempertahankan ereksi selama aktivitas seksual atau secara fisik tidak mampu (yang terakhir lebih sering terjadi pada pria yang lebih tua).

Diabetes, masalah sirkulasi, dan testosteron rendah hanyalah beberapa penyebab disfungsi ereksi. Penyalahgunaan obat-obatan dan alkohol, kebocoran darah dari pembuluh darah Mr. P, dan stres yang berlebihan adalah kemungkinan alasan lainnya

 

  1. Permukaan tidak rata

Pria mungkin memiliki kutil kelamin, paling sering disebabkan oleh HPV (human papillomavirus) jika mereka memiliki benjolan kecil sepanjang Mr. P mereka. Meski sangat lazim, HPV ditularkan melalui kontak kulit ke kulit, terutama selama aktivitas seksual. Kutil dapat dihilangkan dengan pembedahan, pembekuan, atau terapi laser, tetapi HPV adalah infeksi yang fatal.

 

  1. Mr. P berbintik-bintik

Jika ditambah dengan rasa sakit, itu mungkin akibat IMS, seperti herpes genital atau sifilis. Bintik-bintik umum yang tidak berbahaya pada Mr. P atau skrotum dapat terjadi akibat iritasi lingkungan. Mungkin itu bisa menjadi respons terhadap obat yang diresepkan.

 

Dikutip dari Detik.com, Berikut penyakit terkait penis yang perlu diwaspadai:

– Priapisme: Ereksi yang terus-menerus dan seringkali menyakitkan yang berlangsung lebih dari 4 jam.

– Penyakit Peyronie: Suatu kondisi di mana plak atau benjolan keras terbentuk di batang penis dan menyebabkan bengkok atau melengkung.

– Balanitis: Peradangan atau infeksi kepala penis.

– Phimosis: Kondisi di mana kulup penis terlalu kencang sehingga tidak bisa ditarik kembali dari kepala penis.

– Paraphimosis: Kulup yang tersangkut di belakang kepala dan tidak dapat kembali ke bentuk aslinya. Ini adalah keadaan darurat medis yang dapat menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani.  []

Advertisement
Advertisement