November 24, 2020

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Tak Tahan Didera Rugi, Brand Favorit PMI Berencana Menutup Semua Gerai

2 min read
Prime Banner

HONG KONG – Merek pakaian terkenal, Gap, berencana menutup semua tokonya di Inggris. Bila langkah Gap terlaksana, akan berdampak ke pekerja. Merek ini mempertimbangkan untuk mengalihkan operasi dalam bentuk waralaba di Eropa.

Toko-toko Gap di Inggris, Prancis, Irlandia dan Italia akan tutup pada musim panas mendatang, bersamaan dengan pusat distribusi Eropa yang berbasis di Inggris.

Namun, melansir BBC, Selasa (27/10/2020), Gap tidak mengungkapkan jumlah toko miliknya di Inggris, maupun jumlah tenaga kerja.

Penurunan penjualan dalam beberapa tahun terakhir disebabkan oleh adanya pandemi virus corona. Perusahaan tersebut melaporkan kerugian 740 juta poundsterling dalam tiga bulan hingga Mei lalu.

Alih-alih mengoperasikan tokonya sendiri, Gap mengatakan sedang mempertimbangkan apakah akan pindah ke model waralaba. Sampai akhir Juli, pengecer tersebut memiliki 129 toko bermerek Gap di Eropa, dan sekitar 400 toko waralaba.

“Saat kami melakukan peninjauan, kami akan melihat pengalihan elemen bisnis kepada pihak ketiga yang berkepentingan sebagai bagian dari perluasan model kemitraan yang diusulkan,” ujar Mark Breitbard, Kepala Gap Global.

Seorang juru bicara Gap menambahkan, pihaknya sedang mencari cara alternatif untuk mengoperasikan bisnis e-commerce di Eropa. Namun dia menolak untuk memberikan rincian jumlah toko dan karyawan yang dimiliki Gap.

 

Ritel Terdampak Corona

Pengecer pakaian saat ini terkena dampak krisis virus corona. Selain penutupan toko sementara selama lockdown di beberapa negara, mereka harus tetap bersaing dan peralihan yang dipercepat ke belanja online yang telah dimanfaatkan oleh spesialis seperti Asos dan Boohoo.

Menurut Pusat Penelitian Ritel, banyak pengecer telah berjuang untuk bertahan hidup di tengah krisis.

Perusahaan pakaian yang berbasis di Skotlandia, M & Co, yang telah masuk ke administrasi dan mengatakan akan memangkas hampir 400 pekerja pada bulan Agustus.

Bahkan sebelum pandemi, Gap berjuang untuk merevitalisasi dirinya setelah kehilangan pembeli yang lebih muda karena merek fashion yang lebih murah seperti Zara, H&M dan Forever 21 selama beberapa tahun.

Dilansir dari Awal tahun ini, Gap mengatakan pihaknya berencana untuk menutup lebih dari 225 toko Gap dan Banana Republic yang tidak menguntungkan secara global sebagai bagian dari rencana restrukturisasi. []

Advertisement