November 28, 2020

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Astaga, Puluhan Napi Wanita Tetiba Hamil di Dalam Penjara, Padahal Tidak Ada Napi Pria

2 min read
Prime Banner

ApakabarOnline.com – Sebuah kasus yang cukup aneh yang menghebohkan pernah terjadi pada tahun lalu di sebuah penjara wanita. Bagaimana tidak, puluhan tahanan wanita mendadak hamil. Padahal di penjara tak ada pria.

Pada Agustus 2019, dilaporkan bahwa belasan bahkan puluhan wanita di tahanan penjara di Amerika tersebut hamil. Ini sangat aneh terlepas bahwa fakta di dalam penjara itu hanya diisi wanita, lantas bagaimana bisa mereka hamil.

Menurut keterangan penjara tersebut terisolasi dari dunia luar, dan tidak ada laki-laki di sekitar. Karena kejanggalan itu, akhirnya tes DNA pun dilakukan untuk mengungkap siapa ayah dari bayi dalam kandungan para tahanan.

Setelah di tes, sampel DNA menunjukkan bahwa semua bayi memiliki sampel darah yang sama. Artinya bahwa mereka memiliki ayah yang sama. Tak lama setelah itu seorang sipir penjara berusia 40 tahun ditangkap.

Orang itu dituduh melakukan hubungan intim dengan para narapidana sehingga membuat mereka semua hamil. Selama penyelidikan, polisi mencari tahu penyebabnya, dalam kasus ini sipir tersebut disalahkan dan tertuduh.

Akhirnya, setelah penelusuran atas kasus ini semua kebenaran terkuak. Polisi penjara tersebut memanggil para tahanan wanita ke kamar mereka sendiri dan menyuruhnya memanggilnya dengan nama berbeda supaya tidak terdeteksi.

Kemudian, sipir tersebut berhubungan intim di dalam sel penjara tiap tahanan. Namun, itu bukan fakta yang mencengangkan, kenyataan lain yang lebih mengejutkan adalah para tahanan wanita ini ternyata secara sukarela menyerahkan dirinya sendiri.

Mereka mau berhubungan intim dengan sipir penjara karena kebutuhan fisiologis mereka. Meski demikian ternyata ada alasan kuat mengapa mereka mau diajak berhubungan intim dengan sipir penjara tersebut.

Menurut keterangan, di AS jika hamil bahkan jika mereka tahanan akan diperlakukan berbeda dari wanita normal. Sel tahanan wanita hamil sangat hangat, bersih, rapi dan sering dikunjungi petugas kesehatan untuk pemeriksaan kesehatan.

 

Tergantung pada kondisi tahanan, bayi yang dilahirkan dapat dikirim ke kerabat atau dibawa ke pusat kesejahteraan sosial. Akibatnya banyak tahanan yang memilih hamil karena diperlakukan dengan nyaman di penjara,.

Mereka juga diizinkan beristirahat selama sekitar 10 bulan, dan tidak dipaksa berpartisipasi dalam kegiatan meskipun masih di penjara.

Namun, pengelolaan seks dengan tahanan wanita merupakan pelanggaran hukum yang mempengaruhi keamanan penjara. Karena itu, pria yang berhubungan intim dengan para tahanan ini dihukum.

Meski demikian tidak ada konsekuensi yang terkait dengan tahanan wanita. Banyak orang yang sengaja menggunakan ini untuk mendapatkan keuntungan mereka sendiri.

Atau secara tidak langsung melakukan hal-hal buruk melalui bantuan pengawas penjara, ini bahkan lebih mirip seperti pelarian kamp. []

Sumber Tribun News

Advertisement