January 21, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Termasuk Hong Kong dan Indonesia, Banyak Negara Telah Waspada, Berikut Hal yang Wajib Diketahui Tentang Virus Corona Varian Omicron yang Meresahkan Dunia

5 min read

HONG KONG – Varian Covid-19 baru, sekarang bernama varian Omicron, terdeteksi di Afrika Selatan, memicu kekhawatiran baru tentang pandemi, penurunan pasar saham utama, dan pengenaan pembatasan perjalanan internasional baru untuk menghentikan penyebaran.

Meskipun keberadaan varian ini pertama kali dilaporkan oleh Afrika Selatan, ia juga telah ditemukan di Belgia, Botswana, Jerman, Hong Kong, Israel, Italia, dan Inggris, yang berarti varian tersebut telah menyebar — meskipun sejauh mana tidak jelas. Namun, kasus Omicron terus bermunculan di seluruh dunia.

Perlu beberapa minggu bagi para ilmuwan untuk memahami varian Omicron, termasuk seberapa cepat ia dapat menyebar dan seperti apa penyakit yang diakibatkan oleh infeksi. Akan tetapi, Organisasi Kesehatan Dunia telah memberi label Omicron sebagai “varian yang mengkhawatirkan”. Ini berarti bisa lebih menular, lebih ganas, atau lebih mampu menghindari perlindungan yang diberikan oleh vaksin daripada strain asli Covid-19.

Informasi lebih lanjut tentang varian baru pasti akan muncul dalam beberapa hari dan minggu mendatang, tetapi inilah yang dikatakan para ahli sejauh ini.

 

Apa yang kita ketahui tentang varian baru?

Bukti awal menunjukkan bahwa varian Omicron sangat menular, mungkin lebih menular daripada varian Delta. Dengan lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan – bagian dari virus yang mengikat sel manusia, menginfeksinya – Omicron bisa lebih menular dan memiliki lebih banyak mekanisme untuk menghindari kekebalan yang telah diberikan oleh vaksin atau infeksi sebelumnya.

Sejauh ini, kasus varian telah muncul, terutama pada orang muda. Menurut Dr Angelique Coetzee, kepala Asosiasi Medis Afrika Selatan, ini membuat mereka kelelahan dan dengan nyeri tubuh. “Kami tidak berbicara tentang pasien yang mungkin langsung pergi ke rumah sakit dan dirawat,” katanya kepada BBC.

Sehubungan dengan puncak pandemi, kasus di Afrika Selatan saat ini relatif rendah. Namun, negara itu masih melihat lonjakan substansial dalam infeksi baru: Pada hari Jumat, Afrika Selatan melaporkan 2.828 kasus Covid-19 baru, menurut Associated Press, dengan sebanyak 90% dari kasus tersebut berpotensi disebabkan oleh varian Omicron.

Infeksi ulang juga menjadi perhatian dengan varian baru, menurut jurnal Nature, tetapi pada tahap awal ini, sulit untuk mengatakan seberapa besar kemungkinan infeksi ulang atau infeksi terobosan sebenarnya.

“Profil mutasi membuat kami khawatir, tetapi sekarang kami perlu melakukan pekerjaan untuk memahami signifikansi varian ini dan apa artinya bagi respons terhadap pandemi,” Dr. Richard Lessells, pakar penyakit menular di University of KwaZulu-Natal di Durban, Afrika Selatan, mengatakan pada konferensi pers kementerian kesehatan Afrika Selatan pada hari Kamis.

Dr. Leana Wen, seorang profesor kesehatan masyarakat di Universitas George Washington, mengatakan kepada Jim Acosta dari CNN pada hari Jumat, bahwa ia tidak bisa memastikan kemanjuran pengobatan seperti antibodi monoklonal – dan pengobatan pil baru dari Pfizer dan Merck – akan sama terhadap varian Omicron. Demikian juga virulensi varian baru, atau seberapa sakitnya mereka yang terinfeksi.

Menurut WHO, kasus paling awal yang diketahui dari varian Omicron adalah 9 November, dan mutasi pertama kali terdeteksi pada 24 November di Afrika Selatan, yang memiliki sistem deteksi canggih. Sementara varian delta masih merupakan strain dominan di seluruh dunia dan menyumbang 99,9% kasus di AS. Penemuan varian Omicron bertepatan dengan lonjakan kasus Afrika Selatan – peningkatan 1.124 persen selama dua minggu terakhir, menurut New York Times.

Namun, varian tersebut kemungkinan telah menyebar jauh lebih luas daripada Afrika Selatan, menurut pakar penyakit menular terkemuka AS, Dr. Anthony Fauci. “Ketika Anda memiliki virus yang menunjukkan tingkat penularan ini dan Anda memiliki kasus terkait perjalanan…itu hampir selalu akan menyebar,” reporter NBC Kaitlan Collins mentweet Sabtu, mengutip Fauci.

 

Apa yang dilakukan pemerintah untuk menahan varian baru?

Pada hari Jumat, Presiden Joe Biden mengumumkan pembatasan perjalanan baru di delapan negara Afrika selatan, yang akan mulai berlaku pada hari Senin (29/11). Perjalanan dari Lesotho, Afrika Selatan, Eswatini, Namibia, Zimbabwe, Mozambik, Malawi, dan Botswana akan dibatasi, meskipun pembatasan itu tidak berlaku untuk warga negara AS atau pemegang kartu hijau, di antara kelompok lainnya.

Seperti yang dikatakan Wen pada hari Jumat, larangan bepergian tidak serta merta melakukan banyak hal secara keseluruhan untuk mencegah penyebaran virus, tetapi mereka dapat memberi waktu bagi pemerintah untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyakit dan variannya serta melindungi populasi mereka dengan lebih baik.

“Saya telah memutuskan bahwa kami akan berhati-hati,” kata Biden kepada wartawan pada hari Jumat. “Tapi kami tidak tahu banyak tentang varian itu kecuali bahwa itu sangat memprihatinkan; tampaknya menyebar dengan cepat.”

Negara-negara lain – Inggris, Singapura, Israel, Prancis, dan Jerman – juga membatasi perjalanan dari negara-negara Afrika selatan dalam upaya untuk menahan varian baru, meskipun ada kritik dari pemerintah Afrika Selatan.

“Putaran larangan perjalanan terbaru ini mirip dengan menghukum Afrika Selatan karena pengurutan genomiknya yang canggih dan kemampuan untuk mendeteksi varian baru lebih cepat,” kata kementerian luar negeri Afrika Selatan dalam sebuah pernyataan hari Sabtu. “Ilmu yang luar biasa harus diapresiasi dan tidak dihukum.”

Hingga Sabtu, AS belum memberlakukan pembatasan perjalanan baru di negara-negara Eropa atau Asia di mana varian Omicron telah muncul.

Selain pembatasan perjalanan yang akan segera terjadi di sejumlah negara Afrika selatan, Biden mendesak vaksinasi dan booster untuk warga AS sebagai tanggapan terhadap varian baru.

Untuk itu, Biden pada hari Jumat juga meminta negara-negara kaya dengan kemampuan untuk menyumbangkan vaksin untuk melakukannya ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, serta untuk melepaskan hak kekayaan intelektual pada vaksin dan perawatan saat ini sehingga negara-negara miskin dapat memproduksi obat generik.

Namun, aksesibilitas bukanlah satu-satunya masalah dalam kampanye vaksinasi global. Keragu-raguan vaksin telah terbukti menjadi masalah global, termasuk di Afrika Selatan, di mana minggu lalu pemerintah meminta perusahaan obat untuk menunda pengiriman dosis vaksin baru dalam menanggapi permintaan yang menurun, meskipun hanya 35% dari populasi orang dewasa yang diinokulasi. Eropa saat ini sedang berjuang dengan wabah baru setidaknya sebagian karena penyerapan vaksin yang tidak merata dan resistensi vaksin.

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang varian Omicron, para ahli sepakat bahwa itu adalah perkembangan yang meresahkan dalam pandemi Covid-19.

“Kami telah melihat varian datang dan pergi, dan setiap atau dua bulan kami mendengar tentang satu,” Dr. Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan kepada PBS pada hari Jumat. “Yang ini memprihatinkan. Yang ini berbeda. Ada banyak fitur di sini yang membuat saya dan banyak dari kita khawatir tentang ini.”

Delta, jenis virus yang dominan saat ini, menunjukkan peningkatan penularan dan kemampuan untuk menghindari antibodi, seperti yang dijelaskan Umair Irfan dari Vox pada bulan Juni. Tetapi seperti halnya Delta, kunci untuk membatasi penyebaran Omicron bergantung pada perilaku manusia dan kesediaan orang untuk terlibat dengan respons kesehatan masyarakat yang telah terbukti.

Menghentikan penyebaran juga berarti menghentikan kemungkinan mutasi berbahaya pada virus. Mutasi — perubahan susunan virus — pasti akan terjadi, dan banyak di antaranya tidak berbahaya bagi manusia. Semakin banyak peluang yang dimiliki virus untuk menyebar, semakin besar peluangnya untuk bermutasi menjadi variasi yang menyebar lebih cepat, lebih tahan terhadap antibodi dan perawatan, atau menciptakan hasil kesehatan yang lebih buruk – atau bahkan semua sifat negatif ini.

Alat yang ada, bagaimanapun, masih harus efektif dalam menghentikan Omicron – tes PCR tampaknya mendeteksi varian, menurut WHO, dan Francis Collins, Direktur National Institutes of Health, mengatakan kepada NPR pada hari Jumat bahwa “tidak ada data di saat ini untuk menunjukkan bahwa vaksin saat ini tidak akan bekerja [melawan Omicron].”

Selain itu, masker dan jarak sosial keduanya terbukti strategi untuk menghentikan penyebaran Covid-19, seperti mendapatkan vaksinasi dan mendapatkan suntikan booster.

Langkah-langkah itu sangat penting karena musim liburan dan cuaca dingin menyatukan orang-orang di dalam ruangan, tempat penularan terjadi. Menurut pelacak Covid-19 New York Times, kasus di AS telah meningkat 10% selama dua minggu terakhir, dengan rata-rata harian 87.195 kasus baru, 52.279 rawat inap, dan 1.013 kematian. Pada 24 November, hampir 75% orang Amerika yang memenuhi syarat vaksin telah menerima setidaknya satu dosis vaksin. []

Advertisement
Advertisement