June 19, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Termasuk Jajanan dan Pakaian untuk Lebaran, Barang Kiriman PMI yang Tertahan Akan Segera Dikeluarkan, Permendag Dicabut

1 min read

JAKARTA – Benny Rhamdani Kepala Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) memastikan barang-barang milik pekerja migran Indonesia (PMI) yang saat ini tertahan di Pelabuhan Tanjung Perak dan Tanjung Emas akan segera dikeluarkan untuk pengiriman.

“Rapat tadi menyetujui agar barang-barang milik PMI tersebut segera dikeluarkan, yang pengaturannya atau otoritas kebijakannya diserahkan kepada pihak bea cukai,” ujar Benny Rhamdani Kepala BP2MI, seperti dilansir Antara pada Selasa (16/4/2024).

Keputusan tersebut diambil dalam rapat terbatas pada hari ini membahas implementasi Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) Nomor 36 Tahun 2023 tentang Kebijakan dan Pengaturan Impor dipimpin oleh Airlangga Hartarto Menteri Koordinator Bidang Perekonomian serta dihadiri berbagai pihak terkait.

Salah satu keputusan yang diambil termasuk dicabutnya pembatasan barang-barang kiriman miliki tenaga kerja Indonesia yang dikirim dari berbagai negara-negara penempatan akibat implementasi Permendag Nomor 36 Tahun 2023.

Dalam rapat tersebut, lanjut Benny, diputuskan kembali untuk memberlakukan Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 25 Tahun 2022 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 20 Tahun 2021 Tentang Kebijakan dan Pengaturan Impor terutama terkait pembebasan bea masuk barang milik PMI sebesar 1.500 dolar AS.

“Kita akan terus melakukan koordinasi dengan teman-teman bea cukai,” pungkasnya.

Sebelumnya, Kepala BP2MI telah melakukan peninjauan barang-barang milik pekerja migran yang tertahan di Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang di Jawa Tengah dan Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya di Jawa Timur pada 4-5 April 2024. Dalam kesempatan itu pihaknya meminta agar kebijakan terkait penanganan impor milik para PMI untuk kembali ditinjau.  []

Advertisement
Advertisement