Martini : “Surati, Anakmu ini bukan barang rongsokan yang bisa kamu tinggal gledhag”

Prime Banner

“Wangsul-wangsul sangking Hong Kong niku pun meteng 5 wulan, terus mboten dhangu, nglairne thole niki. Dhuko meteng kaleh sinten, kulo nggeh mboten ngertos” ucap Martini lirih saat menerima kedatangan Apakabar di kediamannya kawasan Desa Jaan Kecamatan Nggondang Kabupaten Nganjuk Provinsi Jawa Timur beberapa hari yang lalu.

Martini (54) janda 2 anak tersebut  merupakan ibunda dari Surati (34) single parent satu anak yang oleh keluarganya hingga saat ini diketahui masih bekerja di Hong Kong. Kepada Apakabar, Martini menyampaikan keluh kesahnya atas ulah Surati selama ini yang membuat keluarga di rumah kebingungan, bahkan sampai membebani almarhum Juwahir ayahandanya hingga sakit-sakitan dan meninggal dunia.

Bagaimana tidak, hampir 6 tahun yang lalu, Surati yang sebelumnya telah 5 tahun bekerja di Hong Kong dengan tanpa pernah menceritakan ada masalah di tempat kerjanya, tiba-tiba pulang ke Jaan dalam kondisi hamil 5 bulan.

“Kulo kaleh suwargi bapake nangkleti, sing ngetengi kowe sopo to nduk, wong kowe ora tahu tembung yen kowe arep rabi kok ujug ujug saiki kowe meteng limang sasi. Piyambake mboten purun blak kotang. Namung jawabe aku wis nduwe bojo neng Hong Kong mak” Jelas Martini.

Martini mengakui sebenarnya sangat terpukul dengan kondisi anaknya yang hamil saat itu meskipun menurut pengakuan Surati, dirinya sudah memiliki suami di Hong Kong. Namun bagaimanapun juga, meskipun mengaku telah memiliki suami, kehamilannya tetap menjadi aib dan gunjingan masyarakat lantaran tidak satupun keluarga apalagi masyarakat yang mengetahui sebelumnya kalau Surati menikah dan bersuamikan seseorang di Hong Kong.

Tak ingin berlarut-larut dalam beban keterkejutan dan malu menjadi bahan gunjingan, Martini dan almarhum suaminya memutuskan untuk memilih menerima kenyataan dengan ikhlas.

“Pripun maleh mas, kan sampun kedhadhosan. Nduk pun meteng, isine niku nggeh nyowo. Dhuko meteng kalian sinten, panemu kulo kalian suwargi bapake namung setunggal, isine weteng nduk niku nggeh getih kulo. Dhadhose, pripun-pripuno, nggeh kedhah ikhlas nglumahne tangan kaleh to mas” lanjutnya.

Saat hari yang di tunggu telah tiba, Surati akhirnya melahirkan bayi laki-laki pada November 2013. Bayi itu diberi nama Wu Noval Ananda.

“Wu niku tirose bapake” jelasnya.

Sebagaimana layaknya seorang ibu, usai melahirkan Noval, Surati benar-benar menjadi Ibu bagi bayinya. Setiap hari, disamping merawatnya sendiri, Surati juga sibuk dengan pekerjaan lain terkait dengan keberadaan bayi Noval. Namun kondisi tersebut hanya berlangsung 7 bulan saja.

“Pas badhe pitung lapane, nduk ujug ujug pamitan badhe kesah maleh teng Hong Kong. Wekas kaleh kulo, supadhos ngerumat thole. Mboten dhangu wonten PT, nduk pun terbang maleh dhugi Hong Kong. Malah nggih kadhos sak derenge, saben wulan nduk nggeh ngirim arto kagem thole niki. Tapi namung ping gangsal mawon. Mantun ngaten, ngantos sepriki, Nduk pun mboten wonten maleh kabare” beber Martini.

Ketiadaan kabar Surati inilah yang setahun kemjudian membuat Juwahir sering sakit-sakitan. Beban batin malu di tengah-0tengah masyarakat belum sepenuhnya hilang, belum genap 6 bulan di Hong Kong, Surati sudah tidak ada kabar. Dan akhirnya, Februari tahun 20017 kemarin, Juwahir pergi menghadap Illahi setelah mengalami serangan jantung mendadak saat almarhum baru saja kembali dari sawah.

“Nggih ngaten niku mas riwayatipun. Mulane kulo dipun sanjangi kalian ponakan sing gadhah warung ten Pasar Mbaron niko, kapurih nyuwun tulung teng korane njenengan bantuan madhosi yogo kulo setri” harap Martini.

Kedatangan Apakabar menjadi harapan tersendiri bagi Martini, setelah sebelumnya dirinya mengaku mentog tidak tahu harus kemana lagi mencari Surati. Hanya kabar baik tentang Surati dari tetangga yang sama-sama bekerja di Hong Kong yang selama ini dia nantikan.

Martini Ibunda Surati :

“Nduk, awan bengi, ibumu mung tansah nenuwun karo sing kuoso, keslametanmu, kabarmu lan tekomu. Entah sampai kapan ibu akan tetap selalu berharap, sebab bagaimanapun juga, kondisimu sekarang sudah tidak seperti dulu waktu pertama ke Hong Kong. Kalau dulu, kamu mau pulang atau tidak pulang, yang kangen hanya bapak dan ibumu. Tapi saat ini, kamu sudah punya anak, kamu sudah punya Noval yang butuh kasih sayang dan perhatianmu secara langsung.

Anakmu ini bukan barang rongsokan yang bisa kamu tinggal gledhag atau kamu guwak bruk begitu saja. Anakmu ini manusia, sama seperti kamu. Punya kebutuhan, punya perasaan dan butuh kasih sayang.

Kamu ingat gak, saat kamu kecil, kamu tidak pernah mau ibu tinggal kerja ke pasar ? Kamu selalu ikut ibu kemana-mana ?

Balekno marang awakmu dewe nduk, tentu anakmu juga butuh kedekatan dengan orang tuanya sebagaimana masa kecilmu dulu. Kamu sudah besar, sudah dewasa, kamu ibu sekolahkan sampe SMA, jadi kamu lebih pandai dibanding ibu yang tidak tamar SD.

Pulang ya nduk, ingat anakmu, kasihan dia sering menanyakan siapa ibunya dimana ibunya.

Selain itu, pikirkan juga, Ibu sekarang sudah semakin tua, tenaga ibu sudah tidak seperti dulu lagi. Ibu pernah terserang stroke. Ibu takut kalau terjadi apa-apa dengan ibu, Noval akan menjadi terlantar. Sebab pas ibu sakit, Noval tidak mau dititipkan di rumah kakakmu. Noval memilih ikut ibu nginep di rumah sakit.

Pulang ya nduk, ingat anakmu. Selagi Allah masih memberi umur, kesehatan, rejeki dan waktu. Jangan sampai kamu menyesal, ingat anakmu saat kamu sudah tidak punya kesempatan untuk  pulang. “

Wu Noval Ananda Anak Surati :

“Mamaku itu siapa ma ? Katanya Ibu (nenek), mamaku itu jauh. Kapan mamaku pulang ? Noval pingin punya mama. Kapan Noval punya mama ? “ [AA Syifa’i SA]

You may also like...