April 22, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Berdampak Positif pada Pelaku UKM, Kadin Jatim Minta Pemprov Tingkatkan Misi Dagang

3 min read

SURABAYA – Ketua Umum Kadin Jatim Adik Dwi Putranto menegaskan  bahwa keberhasilan para pengusaha di Jawa Timur saat mengikuti Misi Dagang antar provinsi dan luar negeri yang digelar oleh Pemerintah Provinsi Jatim menjadi energi positif bagi para pengusaha lainnya untuk ikut memacu kinerjanya.

“Perdagangan antar provinsi dan luar negeri sangat luar biasa. Efeknya tidak hanya pada transaksi. Karena setelah pulang dari misi dagang, pengusaha yang ikut dan berhasil melakukan transaksi ini bercerita ke teman-temannya  Nah, kekuatan positif ceritanya ini akhirnya menular ke teman pengushaa lain, ke UMKM lain sehingga membawa energi positif bagi mereka. Makanya kami menganggap ini positif dan perlu ditingkatkan lagi,” tegas Adik Dwi Putranto saat dikonfirmasi dari Surabaya, Senin (27/02/2023) malam.

Oleh karena itu, ia mengimbau kepada pengusaha di Kadin Kabupaten dan kota di seluruh Jatim untuk melakukan sosialisasi, mendorong peningkatan perdagangan antar provinsi. “Karena jika kita kuat di perdagangan antar provinsi, maka bisa menguasai pasar Indonesia dengan produk Indonesia. Ini penting aga pasar kita tidak dikuasai asing karena dengan jumlah penduduk lebih dari 275 juta jiwa, Indonesia menjadi pasar potensial yang menjadi incaran seluruh dunia. Ini harus dijaga,” tandasnya.

Adik mengatakan, upaya yang dilakukan Pemprov Jatim ini akan terus didukung oleh Kadin Jatim. Karena efeknya sangat terasa dengan terjalinnya kerjasama perdagangan yang terus berlangsung hingga pengusaha Jatim yang ikut kembali ke daerahnya.

“Akan kita bangun bersama, Pemprov progresif dan Kadin juga akan konsisten. Karena dampak positifnya panjang. Bahkan transaksi pada Misi Dagang yang telah berlalu masih berlangsung sampai hari ini. Misi Dagang ke Kendari misalnya, sampai sampai sekarang masih terjadi pengiriman ikan,” katanya.

Hal yang sama juga diutarakan oleh Wakil Ketua Umum Bidang Kerjasama Antar Provinsi Kadin Jatim Diar Kusuma Putra mengatakan, dalam setiap Misi Dagang yang diikuti, pengusaha Kadin Jatim selalu menorehkan keberhasilan dengan melakukan transaksi ratusan juta hingga puluhan miliar rupiah.

Dan pada Misi Dagang yang digelar dengan Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) yang dilaksanakan di Hotel Lombok Raya, Mataram, Provinsi NTB kali ini juga membukukan transaksi yang cukup besar. Ada lima perusahaan anggota Kadin Jatim yang berhasil mencatatkan transaksi sebesar Rp 106,962 miliar per tahun dari total transaksi pada Misi Dagang Jatim dengan NTB sebesar Rp 251,399 miliar.

Adapun perinciannya adalah PT Ayo Tani dari kabupaten Kediri berhasil mencatatkan transaksi sebesar Rp 29,412 miliar per tahun untuk menyuplai beras dan makanan ringan, PT Matahari Sakti dari Surabaya sebesar Rp 22,5 miliar untuk menyuplai pakan ikan, PT Kian Eka Cipta dari Ponorogo sebesar Rp 21,6 miliar untuk komoditas kacang tanah, jagung dan kopi, PT Empat Saudara Jaya Rp 20,25 miliar untuk komoditas udang serta PT Candi Loka dari Kabupaten Kediri sebesar Rp 13,2 miliar untuk menyuplai komoditas teh hijau dan rempah.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan, gelaran misi dagang ini menjadi bagian dari membangun kekuatan bersama melalui sinergitas, kolaborasi dan partnership. Dimana saat ini tidak ada kekuatan yang bisa diandalkan tanpa membangun sinergitas, kolaborasi dan Partnership.

“Jadi dalam misi dagang ini tidak semata-mata pertemuan antara trader dan buyer, tapi juga ada kerjasama antar OPD, BUMD, institusi bisnis seperti Kadin, Iwapi dan Hipmi dari kedua provinsi. Ini menjadi bagian penguatan kita bersama bahwa masing-masing memang harus menguatkan sinerginya, harus menguatkan kolaborasinya, harus membangun strong partnership,” katanya.

Karenanya dalam misi dagang ini dilakukan sejumlah MoU dengan masing-masing pihak terkait baik dari Pemprov Jatim maupun Pemprov NTB. Yang nantinya MoU ini akan menjadi payung hukum untuk penguatan dan pemberdayaan dari masing-masing pelaku UMKM termasuk industri-industri rumahan dari kedua provinsi.

“Mari kita bangun sinergitas bersama setelah dikurasi produknya, disiapkan packagingnya, kita sama-sama bisa menyiapkan agar masuk pasar  yang lebih luas. Format-format seperti ini biasanya jauh lebih Advance dilakukan Iwapi, Kadin Jatim, Hipmi dan lain-lain,” pungkasnya. []

 

Advertisement
Advertisement