May 31, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

BP2MI Disebut Telah Mengubah Stigma Negatif PMI Menjadi Duta Bangsa

2 min read
Feature Image BNPT Menyebut BP2MI Berhasil Mengubah Stigma Negatif PMI Menjadi Duta Bangsa (Foto dok. BP2MI)

Feature Image BNPT Menyebut BP2MI Berhasil Mengubah Stigma Negatif PMI Menjadi Duta Bangsa (Foto dok. BP2MI)

JAKARTA – Badan Pelindungan Pekerja Migran Indonesia (BP2MI) melepas sebanyak 122 Pekerja Migran Indonesia ke Korea Selatan (Korsel), di eL Hotel Royale Jakarta, Selasa (21/11/2023). Kegiatan ini turut dihadiri oleh Sekretaris Utama Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Republik Indonesia (BNPT RI), Bangbang Surono.

Di hadapan ratusan Pekerja Migran Indonesia, Bangbang menyampaikan pesan Kepala BNPT.

“Terima kasih BP2MI sudah menggandeng BNPT dalam memberikan pembekalan bagi Pekerja Migran Indonesia dalam hal penanggulangan terorisme. Kami juga berterima kasih kepada BP2MI yang telah membuat Pekerja Migran Indonesia menjadi duta bangsa dan pahlawan devisa Indonesia. Selama ini masyarakat Indonesia memandang rendah Pekerja Migran Indonesia dengan sebutan TKI.

Terima kasih kepada BP2MI yang sudah mengubah stigma negatif dari TKI ke Pekerja Migran Indonesia,” ungkap Bangbang.

Dilanjutkannya pula, perubahan stigma negatif tersebut telah berhasil dilakukan dengan menyiapkan peningkatan kemampuan para Calon Pekerja Migran Indonesia (CPMI), juga berjuangan agar mereka terbebas dari para sindikat penempatan ilegal.

Diingatkan pula oleh Bangbang untuk berhati-hati saat berada di luar negeri. Jangan terpengaruh oleh propaganda pihak tertentu yang berbau paham terorisme.

“Menurut riset BNPT, perempuan, para remaja, dan anak kecil, adalah kelompok yang rentan terhadap propaganda terorisme. Sebagai anak muda penerus bangsa, harus berhati-hati, termasuk kalian. Data BNPT menunjukkan sepanjang tahun 2023 hingga saat ini, sebanyak 94 orang atau 0,04% Pekerja Migran yang berangkat, terlibat terorisme di luar negeri. Hati-hati karena terorisme adalah kejahatan luar biasa,” ungkap Bangbang.

Sementara itu, Deputi Penempatan dan Pelindungan Kawasan Asia dan Afrika BP2MI, A. Gatot Hermawan, juga menjelaskan bahwa memang banyak masalah yang dialami oleh Pekerja Migran Indonesia yang berangkat secara tidak resmi. Namun BP2MI ingin mengubah itu.

“Tadi ditayangkan di video, bagaimana potret penempatan yang dilakukan secara resmi. Semua yang ada di sini juga berangkat secara resmi, artinya akan mendapatkan perlindungan dari negara, termasuk berbagai fasilitas istimewa dari pemerintah,” ungkap Gatot.

Dalam kegiatan ini hadir Kepala BP2MI, Benny Rhamdani, secara daring karena sedang mengalami sakit dan harus mendapat perawatan di rumah sakit. Dalam layar Zoom Meeting, Benny menyampaikan pesan kepada Pekerja Migran Indonesia yang tertulis dalam secarik kertas.

“Tetap semangat dan dan optimis. Selamat bekerja. Jangan khianati niat, apalagi mengkhianati orang tua kita yang selama ini merawat. Tetaplah bangga memiliki Negara Indonesia. Semoga kalian tiba dengan selamat. Semoga kalian tetap kuat dan sehat. Saya dan BP2MI selamanya akan melindungi kalian atas nama negara!”, pesan Benny.  []

Advertisement
Advertisement