April 18, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Cara Menghindari Dehidrasi Saat Puasa

2 min read

JAKARTA – Bulan Ramadan, sebuah periode suci yang dinantikan oleh umat Muslim di seluruh dunia, telah tiba kembali.

Seiring dengan keberkahannya, bulan penuh puasa ini mengajarkan kesabaran, introspeksi, dan pengorbanan.

Namun, dalam menjalankan ibadah puasa selama Ramadan, ada hal penting yang tidak boleh diabaikan: menjaga kesehatan dan menghindari dehidrasi.

Dehidrasi menjadi salah satu tantangan kesehatan yang sering dihadapi oleh para muslim yang menjalankan puasa Ramadan.

Ini terjadi karena tubuh kehilangan cairan namun tidak dapat mengisinya kembali selama periode puasa.

Dalam konteks puasa, dehidrasi dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan seperti pusing, sakit kepala, lesu, dan kelelahan yang berlebihan.

Studi mengenai dampak puasa Ramadan terhadap kesehatan telah menyoroti beberapa aspek penting terkait dengan dehidrasi.

Salah satu temuan menarik adalah bahwa meskipun tubuh mengalami peningkatan osmolalitas urine, yang menandakan kekurangan air, namun volume urine tidak mengalami penurunan yang signifikan.

Ini menunjukkan bahwa tubuh mampu mempertahankan sejumlah cairan dalam kondisi puasa, tetapi risiko dehidrasi tetap ada jika tidak ada perhatian yang cukup terhadap asupan cairan.

Para ahli kesehatan menekankan pentingnya menjaga keseimbangan cairan selama bulan Ramadan.

Mengonsumsi makanan seimbang yang mengandung air dan nutrisi penting serta memastikan untuk minum cukup air sebelum dan setelah berpuasa adalah langkah kunci untuk mengatasi dehidrasi.

Minum delapan cangkir air setiap hari sangat disarankan untuk menjaga tubuh tetap terhidrasi.

Selain itu, ada beberapa tips sederhana yang dapat membantu dalam menjaga keseimbangan cairan selama bulan puasa. Pertama, hindari minuman berkafein dan beralkohol yang dapat meningkatkan risiko dehidrasi.

Kedua, konsumsi buah-buahan dan sayuran yang mengandung banyak air seperti semangka, timun, dan tomat untuk membantu meningkatkan asupan cairan dan nutrisi.

Ketiga, hindari terlalu banyak mengonsumsi makanan yang mengandung garam dan gula berlebihan, karena dapat meningkatkan risiko dehidrasi.

Dengan memperhatikan asupan cairan dan makanan yang seimbang, serta mengikuti tips sederhana untuk mengatasi dehidrasi, para muslim dapat menjalankan ibadah puasa dengan lancar dan tetap menjaga kesehatan mereka selama bulan Ramadan.

Semoga dengan perhatian yang tepat terhadap kesehatan, setiap momen dalam ibadah puasa Ramadan akan menjadi pengalaman yang bermakna dan memperkuat spiritualitas umat Muslim di seluruh dunia. []

Sumber Jawa Pos Group

Advertisement
Advertisement