October 26, 2021

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Di Hong Kong, Selama Pandemi, Bayi Harus Dipisah dengan Ortunya dan DItempatkan di Ruangan Kecil

3 min read
Test COVID-19 untuk Penata Laksana Rumah Tangga Asing

HONG KONG – Mungkin dampak terburuk dari peraturan yang disebabkan oleh virus korona, Hong Kong menghadapi masa sulit dengan bayi yang dipisahkan dari orang tua dan keluarga lain, dan ditempatkan di ruang sempit untuk mematuhi pedoman yang ketat.

Otoritas Hong Kong telah memerintahkan siapa pun yang dites positif virus harus pergi ke rumah sakit, termasuk bayi, sementara semua kontak dekat mereka, bahkan mereka yang dites negatif, dikirim ke kamp karantina sementara. Selain itu, bayi yang baru lahir digiring ke tempat karantina kecil hingga 14 hari.

“Ini gila, ” kata seorang ibu, yang mengatakan dia harus tiba-tiba berhenti menyusui setelah berpisah dari putranya yang berusia tujuh bulan minggu lalu setelah dia didiagnosis dengan COVID-19.

“Saya demam tadi malam karena saya terpaksa beralih dari menyusui langsung menjadi memompa ASI,” kata wanita itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya. “Jadi, alih-alih menangani COVID-19, saya berurusan dengan payudara yang sakit.”

Pemisahan keluarga karena virus tidak terjadi di kota-kota maju lainnya, kata para ahli hukum.

Shahana Hoque-Ali, seorang ilmuwan yang menjadi moderator kelompok pendukung Karantina Hong Kong di Facebook, mengatakan telah membantu lebih dari 100 kasus anak-anak yang menghadapi perpisahan dari orang tua mereka selama setahun terakhir, dengan lusinan kasus pada minggu lalu.

Petisi terpisah di seluruh kota yang beredar online pada hari Senin meminta pemerintah untuk mengizinkan anak-anak kecil ikut karantina di rumah. Sekitar 4.700 dari 5.000 penduduk mendaftar dalam beberapa jam setelah petisi tersebut diluncurkan.

Ratusan penduduk dengan anak kecil dikirim ke karantina minggu lalu setelah wabah di gym kelas atas yang populer di distrik Sai Ying Pun Hong Kong. Kasus itu telah menjerat para bankir, pengacara, dan jaringan sekolah internasional kota, dengan beberapa guru dan siswa yang terinfeksi.

Secara terpisah, delapan bayi dan orang tua yang menghadiri kelompok bermain minggu lalu dikirim ke karantina setelah satu orang tua dipastikan positif. Anggota kelompok lainnya dinyatakan negatif tetapi mereka masih diminta untuk karantina.

“Saya benar-benar khawatir, ini adalah ruang yang kecil,” kata Nicholas Worley, yang istrinya Kylie dan putranya yang berusia 15 bulan, Hunter, menghadiri kelompok bermain itu.

Kamar karantina di Penny’s Bay yang menampung Worley dan banyak lainnya berukuran 18 meter persegi. (194 kaki persegi) berukuran dan tidak memiliki lemari es, fasilitas memasak, atau perlengkapan bayi. Sementara staf di sana melakukan yang terbaik untuk membantu, fasilitas tersebut tidak dirancang untuk keluarga, kata penghuni. Worley, yang mengepalai konsultan hubungan masyarakat Bain di Asia, mengatakan bahaya di ruangan itu, seperti paku dan ujung yang tajam, memicu kekhawatiran tambahan atas keselamatan putranya.

Pada hari Minggu, 35 anak berusia sembilan tahun dari Sekolah Pelabuhan harus masuk karantina.

Direktur pelaksana, Dan Blurton, mengatakan kepada Reuters,“Para orang tua dan sekolah meminta adanya pengaturan alternatif yang lebih manusiawi, terkait perlakuan terhadap anak kecil,” tambahnya.

Pakar hukum mengatakan tidak ada pedoman yang ditetapkan mengenai pemisahan keluarga, dengan setiap kasus ditangani secara individual. Pengacara Hong Kong Kirsteen Lau mengatakan bahwa secara hukum petugas kesehatan memiliki keleluasaan yang luas untuk memberikan atau menolak izin bagi anak atau orang tua untuk memasuki tempat isolasi. Namun, ini berarti bahwa peraturan “memberikan sedikit pedoman tentang keadaan apa yang memungkinkan orang tua dan anak untuk tetap bersama,” tambahnya. [RTHK/Reuters]

Advertisement
Advertisement