June 19, 2024

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Tertular Virus B dari Monyet Saat Berjalan Jalan di Monkey Hill, Begini Fakta-Fakta Medis yang Dialami Pria Hong Kong ini

4 min read

HONG KONG – Kasus virus B yang jarang terjadi pada manusia, juga dikenal sebagai herpes B atau “virus monyet”, telah dikonfirmasi di Hong Kong, menular dan menjangkiti seorang warga.

Hong Kong Centre for Health Protection (CHP)/ mengkonfirmasi bahwa seorang pria berusia 37 tahun “dengan kondisi kesehatan yang baik” awalnya dirawat di bangsal kecelakaan dan gawat darurat Rumah Sakit Yan Chai pada 21 Maret 2024 untuk mengobati ‘demam dan penurunan tingkat kesadaran’.

Namun dia kemudian mencapai kondisi kritis dan dipindahkan ke Unit Perawatan Intensif dan menerima perawatan ketika CHP terakhir kali mengkomunikasikan kasus tersebut pada tanggal 5 April.

Pria tersebut dilaporkan terluka oleh monyet liar di Kam Shan Country Park, Hong Kong, sebuah puncak bukit indah yang juga dikenal sebagai Monkey Hill. Insiden itu terjadi pada akhir Februari.

Tes yang dilakukan oleh Pusat Perlindungan Kesehatan di wilayah tersebut menentukan pasien menderita virus B.

Berikut ini empat fakta tentang virus B yang menginfeksi seorang pria di Hong Kong mengutip euronews.com, Rabu (24/4/2024):

 

  1. Apa Itu Virus B? Virus yang Ditularkan dari Hewan ke Manusia

Juga dikenal sebagai virus herpes simiae, virus B ditemukan pada kera dan merupakan penyakit zoonosis – ditularkan dari hewan ke manusia – seperti rabies atau Trichinella.

Secara sederhana, virus B adalah versi monyet dari herpes pada manusia. Sekitar 70 persen kera membawa virus tersebut, beberapa kasus infeksi mengalami luka mirip dengan herpes pada manusia sementara lainnya bahkan tidak pernah menunjukkan gejala sama sekali.

Namun di situlah perbandingannya berakhir, karena di luar inang aslinya, virus B tidak hanya mematikan bagi spesies lain seperti simpanse tetapi juga bagi manusia.

Virus ini ditemukan dalam air liur, urin, dan kotoran kera yang terinfeksi. Proses penularan bisa melalui gigitan atau cakaran dari hewan ke manusia, menurut United States Centers for Disease Control and Prevention (CDC) atau Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat.

 

  1. Bisa Ditularkan dari Jaringan Monyet

Virus ini juga dapat menular melalui jaringan monyet yang terinfeksi dan terpapar pada kulit yang rusak atau pada mata, hidung, atau mulut seseorang. Selain itu orang juga bisa terinfeksi melalui penggunaan jarum suntik yang terkontaminasi, tergores atau terpotong oleh permukaan yang terkontaminasi seperti kandang, atau terkena otak, tulang belakang atau tengkorak monyet yang terinfeksi.

“Pada tahun 1997, seorang peneliti meninggal karena infeksi virus B setelah cairan tubuh monyet yang terinfeksi terciprat ke matanya,” menurut CDC.

Adapun kasus virus B pada manusia masih sangat langka, dari 50 kasus yang dilaporkan – 21 di antaranya berakibat fatal – sejak ditemukan pada tahun 1932.  Terlebih lagi, hanya satu kasus penularan dari manusia ke manusia yang telah didokumentasikan, menurut CDC.

“Mayoritas orang tidak akan melakukan kontak dengan monyet, sehingga risiko mereka tertular virus B sangat rendah,” katanya, seraya menyebutkan bahwa mereka yang bekerja dengan hewan seperti dokter hewan atau pekerja laboratorium memiliki risiko lebih tinggi.

 

  1. Gejala Virus B: Seperti Mau Flu hingga Ada lesi

Jika Anda pernah melakukan kontak dengan kera atau permukaan yang terinfeksi oleh kera tersebut, pihak berwenang menyarankan agar Anda mewaspadai gejalanya hingga satu bulan setelah terpapar.

Tanda-tandanya menyerupai gejala flu dan meliputi demam dan menggigil, nyeri otot, kelelahan, dan sakit kepala, disertai lesi atau luka pada kulit, sesak napas, mual, sakit perut, dan cegukan.

“Ada kemungkinan orang terkena infeksi virus B ringan atau tidak menunjukkan gejala. Namun, belum ada penelitian atau bukti mengenai hal ini,” kata CDC.

Diagnosis dini sangat penting untuk menghindari perkembangan virus ke dalam sistem saraf pusat yang dapat menyebabkan ensefalitis – peradangan pada otak dan sumsum tulang belakang.

Hal ini pada gilirannya dapat menyebabkan kerusakan saraf permanen, masalah koordinasi otot, dan dalam beberapa kasus, mengakibatkan kematian.

 

  1. Cara Mendeteksi dan Mengobati Gejala Virus B

Perawatan pertolongan pertama dianjurkan jika terjadi paparan.

Pihak berwenang merekomendasikan untuk mencuci secara menyeluruh area yang terkena atau terluka dengan sabun selama sekitar 15 menit dan membilasnya dengan air selama 15 menit.

Bantuan medis juga harus dicari.

Sampel yang diuji dengan uji Polymerase Chain Reaction (PCR) dapat mendeteksi keberadaan virus B pada manusia. Namun, CDC merekomendasikan untuk tidak melakukan pengujian selama terpapar karena “tindakan pengumpulan dapat mendorong virus menular lebih dalam ke dalam luka.”

Tidak ada vaksin untuk melindungi diri dari virus B tetapi pengobatan dengan obat antivirus – seperti Asiklovir yang digunakan untuk mengobati herpes pada manusia – dapat membantu dan diresepkan berdasarkan kasus per kasus.

CHP Hong Kong menyatakan penyelidikan epidemiologi “sedang berlangsung” dan menyarankan masyarakat untuk menjauhi monyet liar dan tidak memberi makan mereka.

Pihak berwenang setempat telah menambahkan infeksi virus B ke dalam daftar “Penyakit menular lainnya yang menjadi perhatian kesehatan masyarakat topikal” yang juga mencakup penyakit lain seperti kriptosporidiosis, diare yang disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terinfeksi parasit.

Ini adalah infeksi virus monyet pertama yang dilaporkan di Hong Kong, namun kasus sebelumnya telah dilaporkan di AS, tempat penyakit ini ditemukan, di Jepang pada tahun 2019, dan di Tiongkok daratan pada tahun 2021. []

 

Advertisement
Advertisement