December 10, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Pertama di Dunia, Warga Hong Kong Kembali Positif Setelah Dinyatakan Negativ Corona

3 min read

HONG KONG – Pakar penyakit menular sekaligus akademisi Hong Kong, Profesor Yuen Kwok Yung pada Senin (24/8/2020) menyebutkan, adanya infeksi berulang pada pasien positif Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang sebelumnya sudah terkonfirmasi sembuh.

Peneliti menyebut kasus reinfeksi pertama bagi pasien yang kembali bepergian dalam lima bulan terakhir di dunia. Bahkan kasus reinfeksi ini disebut-sebut lebih berbahaya dan lebih mewabah dari virus sebelumnya.

Melansir  South China Morning Post (SCMP) Selasa (25/8/2020), kasus reinfeksi ini sebagai indikasi “third wave” atau gelombang ketiga pandemi global Covid-19.

Diangkat dari seorang pasien berusia 45 tahun ini terinfeksi pada bulan Maret 2020, atau awal pandemi. Pasien yang identitasnya disamarkan itu sembuh setelah dirawat 14 hari dan kemudian dipulangkan.

Namun pada awal Agustus dia pergi ke Spanyol dan sekembalinya ke Hong Kong melalui London dipastikan kembali terinfeksi dengan tanpa gejala namun infeksinya lebih parah. Diduga infeksi ulang telah dilaporkan di luar negeri tetapi studi HKU adalah yang pertama di dunia yang mengkonfirmasi infeksi ulang dengan pengujian yang ketat.

Para peneliti di HKU (Hong Kong University) mengatakan hasil temuan dan penelitian tersebut memiliki implikasi penting.

“Pertama, kekebalan kelompok tidak mungkin dapat menghilangkan (pandemi), meskipun ada kemungkinan bahwa infeksi berikutnya mungkin lebih ringan daripada infeksi pertama, seperti pada pasien ini.

Covid-19 kemungkinan akan terus beredar di populasi manusia seperti dalam kasus virus corona manusia lainnya,” kata para peneliti dalam sebuah laporan.

Laporan tersebut mengatakan bahwa dalam beberapa kasus, infeksi ulang terjadi meskipun tingkat antibodi spesifik statis.

Vaksin mungkin tidak dapat memberikan perlindungan seumur hidup terhadap Covid-19, dan pasien yang telah pulih dari virus corona juga harus disertakan dalam studi vaksin, tambah laporan itu.

Meskipun antibodi berkembang pesat setelah terinfeksi, laporan tersebut, mengutip penelitian terbaru, mengatakan bahwa antibodi mulai menurun dalam satu hingga dua bulan.

“Meskipun pasien kami tidak menunjukkan gejala selama infeksi kedua, ada kemungkinan bahwa infeksi ulang pada pasien lain dapat mengakibatkan infeksi yang lebih parah,” kata laporan HKU.

Sementara itu dalam sebuah postingan di halaman Facebook Kepala Eksekutif setempat mengecam para kritikus skema pengujian Covid-19 universal yang didukung Beijing dan mendesak penduduk untuk mengambil bagian dalam program gratis sehingga kegiatan ekonomi dapat dilanjutkan sesegera mungkin.

Chuang dari Hong Kong CHP juga mengimbau masyarakat untuk bergabung dengan skema, yang akan dimulai dari 1 September, untuk membantu memutus rantai penularan virus.

Sekretaris untuk Inovasi dan Teknologi Alfred Sit Wing Hang mengatakan sistem online untuk mendaftar tes diharapkan akan dimulai pekan ini.

Profesor David Hui Shu Cheong, seorang ahli pengobatan pernapasan di Universitas China, mengatakan penularan komunitas tidak akan terputus jika hanya sedikit orang yang dites.

Sementara ahli mikrobiologi Universitas Hong Kong, Dr Ho Pak Leung mengatakan dia tidak akan ambil bagian karena dia selalu memakai maskernya saat keluar, jadi dia tidak percaya dia adalah pembawa yang tidak terlihat.

Dia memperkirakan jika 3 juta orang ikut serta, hanya sekitar 40 pembawa virus corona yang akan teridentifikasi.

Sebelumnya pada hari Senin, Sekretaris Perdagangan dan Pembangunan Ekonomi Edward Yau Tang Wah mengatakan kota itu sedang dalam pembicaraan untuk membentuk gelembung perjalanan dengan delapan hingga 10 tujuan.

Pembicaraan dengan Thailand dan Jepang telah mencapai tahap yang lebih maju dibandingkan dengan tempat lain, katanya.

“Mustahil melanjutkan imigrasi secara totalitas,” kata Yau.

“Kami menyarankan, misalnya, ketika negara-negara melanjutkan pariwisata, kami dapat menyetujui tes yang diakui bersama dan membagikan informasi itu melalui maskapai penerbangan dan perusahaan transportasi lainnya.”

Jika standar pengujian yang diakui bersama dapat dipastikan, katanya, tidak perlu lagi mempertimbangkan berbagai alasan untuk bepergian, seperti bisnis atau liburan.

“Gelembung itu tidak bisa dibangun besok. Kami juga harus memeriksa wabah lokal di kedua tempat tersebut,” ujarnya. []

Advertisement
Advertisement