August 12, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Viral, Bawa Jenazah PMI, Sebuah Ambulan Nekat Terobos Derasnya Arus Sungai

2 min read
Ambulan pembawa jenazah PMI nekat menyeberangi derasnya arus sungai (Foto Kompas.com)

Ambulan pembawa jenazah PMI nekat menyeberangi derasnya arus sungai (Foto Kompas.com)

JAKARTA – Tidak adanya jembatan penghubung desa membuat sebuah mobil ambulans yang hendak mengantar jenazah pekerja migran terpaksa menembus derasnya sungai Nangapanda, Desa Sanggarhorho, Kecamatan Nangapanda, Kabupaten Ende.

Mobil ambulans tersebut langsung masuk ke sungai secara perlahan. Saat melintas, aliran sungai cukup deras. Sementara beberapa anggota keluarga yang melihat insiden itu menangis histeris.

Namun itulah satu-satunya jalan untuk mengantar jenazah pria bernama Herman Beo ke Desa Karirea. Sebab, jembatan yang ada hanya berupa jembatan gantung sehingga tidak bisa dilewati oleh kendaraan.

Momen mobil ambulans pengantar jenazah menerjang aliran sungai di Ende inipun viral di media sosial.

Dikutip dari Kompas.com, Camat Nangapanda, Kabupaten Ende, Irwan Nua mengatakan, mobil tersebut nekat menerobos sungai saat akan mengantar jenazah seorang pekerja migran bernama Herman Beo, warga Desa Karirea.

“Dia meninggal di Malaysia. Waktu itu sempat dibawa oleh Kapal Motor Sirimau. Hari Rabu lalu dia diantar ke Karirea,” ujar Irwan dikutip dari Kompas.com, Rabu (25/05/2022).

Jenazah tersebut kata dia, dijemput di Maumere, oleh Dinas Transmigrasi dan Tenaga Kerja Kabupaten Ende, selanjutnya diantar ke kampung halaman.

Iwan menyebut, sungai Nangapanda memiliki lebar kurang lebih 50 meter. Sungai ini merupakan satu-satunya akses warga desa. Hanya saja sampai saat ini belum memiliki jembatan permanen, sehingga cukup sulit dilalui kendaraan roda empat.

“Memang ada jembatan, tetapi jembatan gantung. Hanya bisa dilalui dengan kendaraan roda dua dan jalan kaki,” ucapnya.

Ia mengatakan, beberapa kali diusulkan membangun jembatan di sungai tersebut, tapi belum bisa direalisasi. Ia berharap agar pemerintah bisa membangun jembatan permanen, agar tidak mempengaruhi aktivitas masyarakat saat musim hujan. []

Kompas.com

 

 

Advertisement
Advertisement