43 Titik di Karanganyar Longsor

  • DSC_0326
Prime Banner

KARANGANYAR – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karanganyar merilis data bencana alam tanah longsor yang terjadi Rabu (6/3/2019). Tercatat ada 43 lokasi di tujuh kecamatan Kabupaten Karanganyar yang dilanda longsor.Data tersebut dihimpun Solo Pos.

Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar) BPBD Karanganyar, Bambang Djatmiko, menyampaikan satuan petugas (satgas) dan anggota BPBD Karanganyar masih terus mendata.

“Itu data sementara dan sudah kami laporkan kepada Bupati. Ini kami masih metani lagi. Ada tambahan, kemungkinan ada, terus berkembang. Bisa jadi ada yang belum dilaporkan,” kata Bambang, Jumat (8/3/2019).

Berdasarkan data tersebut, rata-rata bencana alam tanah longsor terjadi di desa rawan longsor. Beberapa di antaranya yakni Desa Koripan, Desa Girilayu, dan Desa Karangbangun di Kecamatan Matesih; Desa Tengklik, Kelurahan Blumbang, dan Desa Sepanjang di Kecamatan Tawangmangu; Desa Gerdu di Kecamatan Karangpandan; serta Desa Trengguli dan Desa Menjing di Kecamatan Jenawi.

Bambang menyampaikan prioritas penanganan pada upaya membuka akses jalan atau fasilitas umum. “Iya itu rata-rata yang langganan atau rawan bencana. Penanganan kami kan fokus pada tempat umum, fasilitas umum. Kami melaksanakan kerja bakti membuka akses jalan. Sudah semua. Bekerja sama dengan warga sekitar, TNI/Polri, kecamatan, dan sukarelawan,” tutur dia.

BPBD memberikan bantuan logistik kepada warga sekitar untuk mendukung kerja bakti. Rencana korban bencana alam akan diusulkan menerima bantuan sosial. Bambang menyampaikan bantuan sosial akan diberikan pada akhir Maret atau paling lama awal April.

Pada akhir obrolan, dia mengingatkan seluruh warga waspada selama musim penghujan. Di sisi lain, anggota BPBD Karanganyar rutin melakukan pemantauan di sejumlah lokasi rawan.

Bambang mengungkapkan tidak ada warga Karanganyar terdampak bencana alam banjir maupun luapan air Sungai Bengawan Solo. “Anggota pos Waru di Kebakkramat melaporkan air belum naik sampai permukiman. Anggota di pos lain sudah ditarik tetapi tetap memantau. Saya berharap warga memperhatikan kondisi sekitar. Perhatikan informasi,” ujar dia. []

You may also like...