August 12, 2022

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Berkenalan dengan Habizar, Mantan PMI yang kini Menjadi Dosen

3 min read

JAKARTA – Semakin sulit sebuah perjuangan, semakin indah saat mencapai kemenangan. Kata-kata itulah yang selalu ditanamkan Habizar yang kini berhasil mengejar cita-citanya menjadi salah satu Dosen di Universitas ternama di Provinsi Jambi.

Melalui  perjuangan dan pengorbanan cukup panjang, pria kelahiran Ujung Pasir 20 November 1989 ini mampu mengubah nasib. Dia yang semula merasakan hidup sebagai pekerja migran Indonesia (PMI) di negeri jiran Malaysia.

Keberhasilan yang menjadi seorang dosen di dunia pendidikan itu tentu tak diraihnya dengan gampang, melainkan melalui perjuangan berat dan lika-liku hidup yang sulit.

Habizar lahir dan besar di desa Ujung Pasir Kabupaten Kerinci. Di kampung halamannya ia tinggal bersama kakak dan seorang nenek, karena kedua orang tuanya terpaksa harus merantau ke Malayisa paska gempa dahsyat di Kerinci pada tahun 1995 yang memporak-porandakan desa tersebut. Biaya hidup dan sekolahnya dikirim orangtuanya dari Malaysia.

Habizar mengenyam pendidikan S1 di Prodi Pendidikan Bahasa Inggris IAIN Kerinci. Di bangku perkuliahan S1 ini, ia aktif di berbagai organisasi kemahasiswaan. Dia juga ditunjuk sebagai Kosma (ketua kelas) yang membuatnya dekat dengan banyak dosen.

Di situ lah cita-cita untuk menjadi dosen timbul di fikirannya. Setelah lulus sarjana di IAIN Kerinci yang didulunya masih berstatus STAIN, dia sebetulnya berharap bisa kuliah S-2. Namun, dia tak punya biaya.

Tak tanggung-tanggung, Dia pun nekat untuk melanjutkan studinya ke negeri jiran, Malaysia. “Di samping ingin menuntut ilmu, sebenarnya juga menyimpan rasa rindu kepada kedua orang tua, karena memang jarang pulang,” katanya.

Di sana, dia mendapat izin menetap selama satu bulan saja sebagai pelancong. Waktu satu bulan itu ia maanfaatkannya untuk mendaftar langsung ke berbagai Universitas yang ada di Malaysia, mulai dari UKM, hingga ke UM.

Tak terasa waktu satu bulan telah berlalu, Habizar harus meninggalkan negara tersebut kerena izin menetapnya telah habis. Terasa berat hatinya hendak pulang. Berpisah dengan kedua orang tuanya.

“Saya sangat berharap semoga permohonan untuk masuk Universitas di sana bisa diterima, sehingga bisa kembali datang ke Malaysia,” bebernya lagi

Setibanya di Indonesia, Habizar mendapatkan e-mail dari Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM), dia membaca email tersebut dengan teliti, berharap bisa diterima. Namun isi pesan tersbut adalah “anda tidak berjaya” yang artinya dia gagal. Nasib baik ternyata belum berpihak pada Habizar.

Setelah lama menunggu, sebuah email datang dari Univerisiti Malaya (UM), isi pesan tersebut menyatakan bahwa ia diterima sebagai mahasiswa pascasarjana di kampus nomor satu di Malaysia itu.

“Waktu itu sangat senang sekali dengan pesan itu. Cita-cita menjadi dosen rupanya masih memiliki peluang untuk bisa diwudjudkan,” ujarnya.

Dengan perasaan bahagia ia berangkat kembali ke Malaysia, kali ini bukan sebagai pelancong melainkan sebagai seorang pelajar. Di Malaysia, Habizar disambut dengan penuh semangat oleh kedua orang tuanya. Namun sebagai anak, terkadang ia merasa kasihan juga kepada orang tuanya.

“Dengan kuliah di sana berarti akan menambah beban mereka. Karena memang Saya datang untuk belajar ke Malayisa bukan dengan beasiswa, sebagaimana mahasiswa umumnya. Saya datang dengan modal nekat saja mengandalkan orang tua yang bekerja sebagai TKI di sana,” imbuhnya.

Kendati demikian, Ia pun tidak mau membebani orang tuanya terlalu berat. Ia merasa kasihan melihat orang tuanya yang bekerja sebagai ceaning service di sana. Ahkirnya ia memutuskan untuk ikut bekerja selama cuti semester.

“Ingin membayar uang SPP matakuliah yang akan diulangi itu dengan uang hasil keringatnya sendiri,” katanya.

Sebagaimana banyak orang sekampungnya di Malaysia, Habizar bekerja pada cleaning service di kampus nya sendiri (UM). Tak Cuma di musim cuti, ketertarikannya untuk kuliah sambil bekerja pun terus ia lakukan.

Ketika berangkat ke kampus Habizar membawa dua stel pakaian: seragam cleaning service dan pakaian biasa. Selesai bekerja dia mengganti seragam dengan baju biasa untuk mengikuti perkuliahan.

“Saya juga pernah bekerja sebagai tukang kebun (gardener) dan juga petugas fotocopy,” ungkapnya.

Pendek cerita, kerja keras Habizar akhirnya membuahkan hasil. Karena pada tahun 2016 ia berhasil menamatkan pendidikan S2 nya di Malaysia. Ia kembali ke Indonesia bersama kedua orang tuanya dan bekerja sebagai dosen luar biasa (DLB) di IAIN Kerinci, Almameternya.

“Alhamdulillah tahun 2017 ia berhasil lulus dalam seleksi CPNS dosen bahasa di Universitas Jambi,” tukasnya.[]

Jambi Update

Advertisement
Advertisement