December 2, 2020

Portal Berita Pekerja Migran Indonesia

Jauh dari Tanda Mereda, Kematian Akibat Corona di India Tembus 100 Ribu Jiwa

3 min read
Prime Banner

HONG KONG – Jumlah kematian di India akibat virus corona meningkat melewati 100.000 pada Sabtu (03/10/2020), menjadikannya negara ketiga di dunia dengan tingkat kematian terbanyak akibat virus corona.

Mengutip Reuters, Sabtu (03/10/2020), Kementerian Kesehatan India melaporkan total kematian di India akibat virus corona naik menjadi 100,842, sementara jumlah infeksi naik menjadi 6,47 juta kasus setelah peningkatan kasus harian sebanyak 79.476.

Kini, India menjadi negara dengan tingkat infeksi harian tertinggi di dunia.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi yang dihadapkan dengan kejatuhan ekonomi setelah memberlakukan lockdown ketat untuk membendung penyebaran virus corona pada akhir Maret, terus maju dengan membuka penuh negara itu.

Pekan ini, bioskop diizinkan untuk kembali dibuka dengan kapasitas setengah, dan pihak berwenang dapat memutuskan untuk membuka kembali sekolah mulai pertengahan bulan ini.

Para ahli kesehatan mengungkapkan, menjelang musim dingin dan musim liburan, termasuk festival Hindu Diwali bulan depan, India dapat mengalami lonjakan kasus.

“Kami telah melihat beberapa penurunan kurva virus baru-baru ini, tetapi ini mungkin puncak lokal, mungkin ada lagi yang akan datang,” kata Bhramar Mukherjee, seorang profesor biostatistik dan epidemiologi di Universitas Michigan seperti dikutip Reuters.

Dia mengatakan data menunjukkan lebih dari 7% dari populasi 1,3 miliar telah terpapar virus, yang berarti India masih jauh dari segala jenis herd immunity.

Jumlah kasus bisa meningkat menjadi 12,2 juta pada akhir tahun tetapi tingkat penyebarannya akan bergantung pada seberapa efektif tindakan seperti jarak sosial, katanya.

“Jadi itu akan terus berlanjut seperti kumparan yang terbakar lambat, itulah harapan saya, dan kami harus memainkan permainan panjang untuk menghentikannya agar tidak menjadi api yang liar.”

 

Keakuratan data dipertanyakan

Amerika Serikat, Brasil, dan India bersama-sama menyumbang hampir 45% dari semua kematian akibat Covid-19 secara global.

Tingkat kematian di India, bagaimanapun, jauh lebih rendah daripada di dua negara lainnya, menimbulkan pertanyaan tentang keakuratan datanya.

India memiliki rata-rata, kurang dari satu kematian akibat penyakit untuk setiap 10.000 orang sementara Amerika Serikat dan Brasil telah melihat enam kematian per 10.000.

Presiden AS Donald Trump, membela penanganan pandemi pemerintahannya dalam debat presiden minggu ini, dan mengatakan negara-negara seperti India kurang melaporkan kematian.

Shashank Tripathi, dari Pusat Penelitian Penyakit Menular di Institut Sains India di Bengaluru, mengakui mungkin ada masalah dengan data tersebut meskipun populasi muda India mungkin membantu menjelaskan tingkat kematian yang lebih rendah.

“Di India, bahkan tanpa pandemi, semua kematian tidak tercatat dengan benar,” kata Tripathi.

“Saya tidak terlalu yakin bahwa angka kematian mencerminkan angka yang tepat, meskipun demografi yang lebih muda telah memberi kami beberapa keuntungan.”

Perwakilan kementerian kesehatan dan Dewan Riset Medis India tidak segera menanggapi panggilan telepon atau email untuk memberikan komentar.

Pakar kesehatan mengatakan mungkin ada kekebalan yang lebih besar di India karena tingginya insiden penyakit menular seperti tuberkulosis. Hampir 1.200 orang di India meninggal karena TB setiap hari, kira-kira sama dengan kematian akibat Covid-19.

Kamakshi Bhate, profesor emeritus pengobatan komunitas di Rumah Sakit King Edward Memorial di Mumbai, mengatakan dia tidak berharap jumlah kematian di India melonjak secara dramatis bahkan ketika virus menyebar ke kelompok populasi yang padat dan di seluruh pedesaan.

“Orang-orang mengharapkan bahwa seluruh permukiman kumuh akan musnah, tetapi tidak terjadi seperti itu. Kami memiliki perlawanan kami sendiri,” katanya. []

Sumber Reuters

 

Advertisement